Jangan Lelah menabur

Belum ada komentar 94 Views

Panggilan orang percaya adalah menjadi penabur. Maka tidak mengherankan kata penabur menjadi kata yang sering dipakai dalam pembicaraan, tema acara, bahkan lembaga-lembaga tertentu. 

Bahasa penabur adalah bahasa yang lahir dalam budaya agraris. Tentu harapan dari sang penabur adalah benih yg ditaburnya tumbuh subur dan produktif menghasilkan buah yang baik. 

Penulis, tidak ingin menyoroti tentang kita yang diumpakan sebagai tanah. Penulis ingin menyoroti bagaimana kita bisa menjadi penabur-penabur kebaikan dan kebenaran di dunia ini guna menjawab panggilan orang percaya. Oleh karenanya apa yang harus disiapkan oleh seorang penabur menjadi penting, bukan?

Pertama, penabur harus mengenal ladangnya. Ladang seperti apakah yang akan ditaburinya? Persiapan ladang sangat penting. Dalam hal kehidupan ini, pengenalan akan komunitas dan lingkungan yang akan kita taburi kebaikan dan kebenaran sangat vital. Bagaimana cara komunikasi dengan orang yang ada di sana, bahasa yang digunakan, waktu yang tepat, dan beragam assessment agar benih kebaikan dan kebenaran itu tumbuh perlu diteliti terlebih dahulu. 

Kedua, tentang jenih benih. Dari pengenalan akan ladang, benih yg perlu ditaburkan juga harus dipilih. Paulus pernah berbicara tentang makanan lunak dan makanan keras. Apakah ‘ladang’ yg kita akan taburi benih siap dengan sesuatu yang kompleks atau mulai dari hal yang sederhana?

Ketiga, tentang perawatan. Ladang yang telah ditaburi benih perlu dirawat. Apakah kita model penabur yang ‘hit and run’ atau kita model penabur yang merawat? Tentu diharapkan benih itu disiram dan disiangi (membuang tanaman oengganggu) oleh sang penabur. 

Keempat, mempercayakan pertumbuhan pada Allah. Monitoring dan evaluasi amat diperlukan tetapi yang memberi pertumbuhan adalah Allah sendiri melalui Roh Kudusnya. Keadaan belum berhasil bukan berarti menyurutkan semangat penabur. Justru dengan keadaan itu penabur mendapatkan pengalaman untuk memperbaiki pelayanannya dan meyakini bukan kekuatannya yang membuat pertumbuhan itu berhasil, tetapi kehendak Allah.

Kelima, penabur perlu menjaga ritme pekerjaan. Setiap petani sadar kapan ia harus mundur dari beristirahat dari ladangnya untuk bekerja kembali keesokan harinya. Apalah artinya memiliki mental ‘sprint’ tetapi kelelahan dan akhirnya semua berantakan. Mengatur diri, retret, refleksi, dan jenis istirahat lain, sangat diperlukan kita sebagai penabur-penabur kehendak dan karya Allah dalam dunia. 

Selamat menjadi penabur. Allah menolong kita semua

BA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Filipus dan Natanael
    Yohanes 1:43-51
    Injil Yohanes dalam bacaan minggu ini menunjukkan dua tipe orang beriman. Filipus yang merujuk pada Musa dan kitab Taurat,...
  • TOHU WABOHU
    Kejadian 1:1-5 dan Markus 1:4-11
    Dengan apik penulis Injil Markus menuliskan sebuah keterangan bahwa seruan pertobatan Yohanes Pembaptis justru disampaikan di tengah padang gurun...
  • Sang Kekal Diam Bersama Kita
    Yohanes 1:14
    Seorang sastrawan bernama Goenawan Moehamad menulis sebuah catatan, “Selalu ada yang bisa mengerikan dalam hubungan dengan sejarah. Tapi pada...
  • Simeon: Siap Mati dan Berani Hidup
    Lukas 2:29-30
    Salah satu sisi kelam dari pandemi Covid-19 yang paling mendukakan kita semua adalah terenggutnya kehidupan orang-orang yang kita kasihi...
  • Beroleh Kasih Karunia Allah
    Beroleh Kasih Karunia Allah
    Lukas 1:30
    ”Jangan takut, hai Maria, sebab engkau beroleh kasih karunia di hadapan Allah” (Luk. 1:30). Demikian ujar malaikat saat menjumpai...