Iman Yang Membebaskan

Markus 7: 24-37

Belum ada komentar 5 Views

Kebebasan adalah hal yang mendasar dalam kehidupan manusia dan seharusnya mencirikan martabat manusia yang bertanggung jawab dalam menentukan dirinya sendiri, tidak ditindas, tidak dibatasi ruang geraknya dan tidak terbelenggu oleh apapun. Semua orang punya impian untuk hidup bebas dalam segala hal. Maka dalam Kehidupan ini juga memiliki banyak tawaran-tawaran kebebasan. Bebas dari masalah, bebas secara finansial, bebas dari hutang, bebas dari keribetan bertransaksi (dengan adanya metode pembayaran online) dan bahkan bebas dari penindasan dalam berbagai macam bentuk. Artinya untuk menjadi bebas adalah sebuah impian setiap orang. Seakan hidup akan lebih ringan kalau kita bisa bebas dari hal-hal tadi (masalah, finansial, hutang penindasan, dll). Namun demikian, kebebasan seperti apa yang ada di dalam injil?

Markus 7: 24-37 berbicara tentang iman yang membebaskan dari belenggu roh jahat, belenggu fisik dan status sosial. Iman yang tumbuh di tengah-tengah bangsa Siro Fenesia dan disaksikan oleh seorang Ibu yang memiliki seorang anak perempuan yang dirasuki roh jahat. Ibu Siro Fenesia mengakui kuasa Yesus lebih besar dari roh jahat. la datang tersungkur di kaki Yesus dan memohon Yesus menyembuhkan putrinya. Begitu juga sikap beriman orang banyak di Tirus dengan membawa seorang tuli dan gagap untuk disembuhkan Tuhan Yesus. Yesus berkata: “Efata” terbukalah! menjadi semacam perkataan yang membebaskan seseorang dari belenggu.

Apa yang Yesus lakukan pada saat itu tidak sekedar mukjizat saja, melainkan menembus batasan-batasan manusiawi dengan kasih Allah. Allah bekerja tanpa batasan apa pun. Karena kasih Allah bersifat membebaskan manusia. Seperti kita tahu bahwa Yesus pada akhirnya dengan kasih Allah membebaskan manusia dari belenggu dosa. Jadi, iman yang membebaskan adalah Iman yang percaya kepada kasih Allah sang pembebas! (LS)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Kemuliaan Bagi Sang Raja
    Daniel 7:9-10, 13-14; Mazmur 93; Wahyu 1:4-8; Yohanes 18:33-37
    Pada bacaan minggu, pesan keagungan nama Allah dinyatakan sangat kuat. Seluruh ciptaan mempermuliakan nama-Nya. Kemuliaan nama Allah ini dinyatakan...
  • Saat Terakhir
    Daniel 12:1-3; Mazmur 16; Ibrani 10:11-25; Markus 13:1-8
    Bicara tentang saat terakhir dari kehidupan ini selalu menggugah rasa ingin tahu kita. Kapan itu terjadi (seperti pertanyaan para...
  • Memberi dari Kekurangan
    1 Raja-raja 17:8-16; Mazmur 146; Ibrani 9:24-28; Markus 12: 38-44
    Memberi dari kelebihan itu melegakan karena kita merasa sudah dapat menyisihkan dari milik kita untuk orang lain. Memberi dari...
  • Mari Alami Kuasanya
    Apa harta berharga dalam hidup saudara? Dalam sebuah lagu dikatakan: Harta yang paling berharga adalah keluarga. Istana yang paling...
  • Kekuatan iman
    Markus 10:52
    Bartimeus adalah seorang buta. Rupanya kondisinya ini menyebabkan dia ia mengemis untuk bertahan hidup. Mungkin hanya kebetulan, Yesus lewat...