IMAN DAN KERAGUAN

IMAN DAN KERAGUAN

1 Komentar 472 Views

Jika saya berkata pada Anda bahwa, menurut para astronom, jumlah bintang di semesta ini adalah 678.325.890.903.402, Anda pastilah cenderung untuk percaya. Namun, jika kita melihat sebuah papan di samping sebuah kursi atau tembok, dengan tulisan, “Awas, Cat Basah!” kita cenderung memastikan.. dengan menyentuh perlahan kursi atau tembok tersebut.

Keraguan kerap berurusan dengan tiga hal: daya jangkau akal kita, kelima indera kita dan pengalaman kita. Jika sebuah informasi melampaui daya jangkau akal kita, kita cenderung meragukan informasi tersebut. Pun, jika sebuah situasi di dalam daya jangkau indera kita, kita cenderung meragukan situasi tersebut, sebelum indera kita memastikannya. Juga, jika sebuah pengalaman baru ber lawanan atau tak sama dengan pengalaman yang biasa kita miliki, kita cenderung meragukan pengalaman baru tersebut.

Singkatnya, keraguan selalu berurusan dengan kemanusiaan kita yang ter  batas. Kita dibatasi oleh ruang dan waktu. Dan dalam radius yang masih berada dalam batas ruang-waktu itu, kita memakai pengalaman dan indera kita untuk meragukan sesuatu dan untuk menjawab keraguan tersebut.

Kebangkitan sesungguhnya tepat berada di tubir, di tepian, antara masuk-akal dan melampaui-akal, antara inderawi dan imani, antara pengalaman-lazim dan pengalaman-serba-baru. Dan ini berlaku sesungguhnya untuk seribu satu soal yang terkait dengan iman dan keberagamaan kita. Tapi, kebangkitan harus   diakui, menjadi puncak dari semua pengalaman iman kita. Maka, tak heran, jika ia paling banyak diragukan, jika ia menimbulkan banyak kebimbangan.

Maka, ini yang ingin saya katakan: Ragu-ragu adalah sebuah kewajaran. Ragu-ragu adalah tanda kemanusiaan. Ragu-ragu bahkan sudah membuat peradaban dan ilmu pengetahuan kita makin maju. Tapi, keraguan juga bisa berbahaya, jika tidak diatasi secara bijak. Ia dapat melemparkan iman ke tempat sampah, jika tidak dibarengi dengan pengakuan bahwa kita, manusia, memang terbatas … dan sedang berhadapan dengan Dia Yang Tak Terbatas itu. Ia menempatkan kita di persimpangan jalan, yang harus kita pilih. Jalan pertama adalah skeptisisme, yang akhirnya menolak semua nilai iman; jalan kedua adalah iman yang dewasa dan matang. Jalan mana yang Anda pilih, terserah Anda. Tapi, Anda tetap harus memilih. Tomas sudah memilih. Sepuluh murid Yesus lainnya telah memilih.

Jutaan orang Kristen sudah memilih. Dan sekarang … giliran Anda.

O, ya, BTW, soal jumlah bintang di alam semesta. Angka di atas hanya saya reka-reka belaka. Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, lihatlah situs NASA yang berbicara tentang ini: nasa.gov

[JA]

1 Comment

  1. edi

    keren juga khotbahnya

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Peace Maker or Peace Lover
    Saudara, ada banyak peristiwa yang terjadi belakangan ini. Berbagai bencana alam yang baru-baru saja terjadi seolah menambah rangkaian permasalahan...
  • Ketika Iman Menuntut Bukti
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1 -2:2: Yohanes 20:19-31
    Saudara, manusia adalah makhluk yang tidak bisa hidup tanpa rasa percaya. Setiap hal yang kita lakukan, selalu berdasar pada...
  • Kebangkitan
    Yohanes 20:1-18
    Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa...
  • Pengosongan Diri
    Filipi 2:5-11, Markus 11:1-11
    Yesus memasuki Yerusalem dengan kesadarannya akan jalan sengsara-Nya, menyambut sengsara itu dengan tangan terbuka. Kesaksian penulis injil Markus, menunjukan...
  • Pemberitaan
    Yeremia 31:31-34; Mazmur 51:2-13; Ibrani 5:5-10; Yohanes 12:20-33
    Pemberitaan apa yang menurut Saudara paling heboh akhir-akhir ini? Vaksin? Varian baru Covid 19? Atau berita tentang KLB Partai...