Ibadah Yang Berkenan Kepada-Nya

Ibadah Yang Berkenan Kepada-Nya

3 Komentar 624 Views

Cukup banyak orang yang memahami, bahwa ‘Ibadah” adalah sekedar menjalankan aturan dan ritual keagamaan. Tentu itu penting. Namun ibadah yang berkenan kepadaNya bukan sekedar menjalankan aturan dan ritual keagamaan. Dalam surat Ibrani, nasihat mengenai ‘ibadah yang berkenan pada Allah’ (Ibr. 12:28) diletakkan dalam konteks Allah yang membebaskan, memberikan  sukacita dan kasih karunia (Ibr. 12:22-24).

Kita sebagai umatNya seharusnya mewujudkan model ibadah yang sesuai dengan kehendakNya, yaitu ibadah yang membebaskan, menghadirkan sukacita dan membawa kasih karunia. Dalam kerangka berpikir semacam itulah, kita bisa memahami, tindakan Yesus yang menyembuhkan seorang perempuan di hari Sabath. Kasih karunia yang Yesus nyatakan kepada perempuan itu tidak bisa dilepaskan dari ibadah yang sedang Ia lakukan di Bait Allah.

Begitu juga dalam kitab Trito Yesaya. Umat kembali diingatkan bahwa menjalankan ibadah bukan sekedar menjalankan ritual, seperti berpuasa, tetapi membebaskan orang dari belenggu kelaliman (Yes. 58:5-6). Tuhan berjanji akan menyertai umat yang melakukan ibadah konkrit seperti itu (Yes. 58:10-12).

Lalu bagaimana dengan model ibadah kita? Sudahkan kita menghadirkan kasih karunia Allah melalui ibadah kita?  Semoga melalui GKI yang hari ini berulang tahun, pembebasan dan kasih karunia Allah semakin nyata dirasakan oleh lingkungan di mana GKI di tempatkan Tuhan.

[RDj]

3 Comments

  1. Martinus

    Terima kasih pak Rudi untuk artikel di atas.
    Artikel di atas juga mengingatkan saya untuk terus beribadah secara nyata di tengah-tengah lingkungan kerja saya yang seringkali masih mengutamakan karir semata tanpa memberikan hasil kerja yang dapat menghadirkan kasih karunia Allah.
    Selamat beribadah sesuai dengan kehendakNya.

  2. Robert. Ħ Manumpil

    Terima kasih, firman Tuhan pagi ini mengingatkan saya untuk melakukan yg benar dan berkenan kepada Tuhan sbg ibadah yg sejati.

  3. Hengky

    Syalom Pak Rudi, terima kasih, renungan ini sangat menolong saya untuk memperkuat persiapan saya dalam melayani Tuhan di jemaat kami
    salam damai dari Tanah Papua

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Schooling Fish
    Yesaya 45:1-7; Mazmur 96:1-9; 1 Tesalonika 1:1-10; Matius 22:15-22
    Bayangkan saja kalau kita menjadi seekor ikan kecil. Kalau saja kita diberikan pilihan untuk hidup di akuarium atau di...
  • Rasa Haus
    Air menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan. Banyak hal membutuhkan air. Mulai dari tubuh manusia sebagian besar terdiri...
  • Apa yang kita letakkan pertama?
    Yesaya 5:1-7; Mazmur 80:8-16; Filipi 3:4-14; Matius 21:33-46
    “Selalu ada yang pertama untuk segalanya.” Apa anda pernah mendengar kalimat tersebut? Ya, sebagian besar dari kita tentu akan...
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
  • Yang Terdahulu Dan Yang Terkemudian
    Yunus 3:10 ‐ 4:11. Mazmur 145: 1‐8. Filipi 1: 21‐30. Matius 20: 1‐16
    Siapakah orang jahat menurut kita? Para perampok, perusuh, pembunuh, koruptor, perusak alam, penyiksa binatang, dan pelaku kejahatan lainnya. Ya...
Kegiatan