IA Bangkit, Kita Lahir

IA Bangkit, Kita Lahir

Belum ada komentar 22 Views

Seseorang yang berulang-ulang kecewa dalam relasi, pada suatu hari bertemu dengan seseorang yang membuatnya melupakan masa lalunya yang penuh kepahitan, yang memberikannya semua yang belum pernah didapatkannya. Ia pun lahir kembali dalam cinta, menatap masa depan dengan jiwa dan semangat hidup yang baru.

Banyak orang mengalami hal serupa dalam berbagai bentuknya. Misalnya orang yang terhindar dari kecelakaan yang seharusnya fatal. Atau orang yang pulih dari penyakit yang di atas kertas tak tersembuhkan. Atau seorang penjahat yang alih-alih mendapatkan hukuman mati, diampuni dan diganjar hukuman seumur hidup. Atau seorang yang bangkit dari “pengalaman hampir mati” (near death experience). Berbagai pengalaman seperti itu menjadikan yang bersangkutan berefleksi tentang kehidupan dan masa depan mereka. Biasanya mereka lalu berubah secara drastis dan positif, lahir kembali dalam kehidupan serta mensyukurinya dalam ketulusan sekaligus haru.

1 Petrus 1:17-25 menandaskan bahwa “peristiwa Kristus” lebih daripada semua pengalaman di atas. Hanya Paskah, yang pada hakikatnya adalah pengorbanan Kristus, yang dapat menghidupkan kita kembali, kita yang telah mati oleh dosa kita. Hanya kebangkitan Kristuslah yang dapat membuat kita benar-benar lahir kembali.

Maka pertanyaannya adalah, apakah oleh “peristiwa Kristus” kita berefleksi tentang kehidupan dan masa depan kita? Apakah kita sungguh-sungguh lahir kembali dalam kehidupan serta menyukurinya dalam ketulusan sekaligus haru? Apakah kita benar-benar berusaha menjadi manusia baru yang berpengharapan, dan di dalam diri kita “Kristus dan kebenaran-Nya (baca: firman-Nya) bertahta”?

Selamat Paskah!

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...
  • Iman Menembus Batas Ketakutan
    Markus 5:21-43
    Perikop ini berisi dua kisah yang dijalin bersamaan. Kisah pertama tentang Yairus, seorang kepala rumah ibadat, yang meminta Yesus...