Hidup Melihat Rencana Tuhan

Hidup Melihat Rencana Tuhan

Belum ada komentar 219 Views

Sebagai anak Tuhan tentu kita ingin senantiasa melihat rencana Tuhan. Dengan demikian kita akan dapat hidup sesuai dengan rencana itu. Tetapi lihatlah, bahkan Samuel pun bisa gagal untuk melihat apa yang Tuhan lihat. Ia terpesona oleh apa yang ada di depan matanya, tetapi Tuhan melihat ke dalam hati (1 Samuel 16:7).

Begitu juga dengan respon banyak orang di sekitar si buta yang mengalami kebutaan sejak lahirnya, menunjukkan kegagalan banyak orang untuk melihat rencana Tuhan. Ada yang membicarakan siapa yang berdosa (Yohanes 9:2), ada yang justru mempermasalahkan pelanggaran Sabat (Yohanes 9:16), ada yang cuma terheran-heran atas kesembuhan si buta itu (Yohanes 9:8).

Mengapa mereka gagal untuk melihat rencana Tuhan? Dalam konteks Yohanes 9, paling sedikit ada dua hal utama yang menjadi penyebabnya:

  1. Karena mereka tidak melihat dengan ‘hati Tuhan’ yang selalu dipenuhi dengan belas kasihan kepada yang menderita dan sengsara. Tidaklah heran, peristiwa penyembuhan orang buta itu justru menghadirkan kritikan tentang pelanggaran Sabat.
  2. Karena mereka tidak menyadari bahwa setiap orang adalah ‘yang diutus’ (Siloam) untuk melakukan pemulihan dan penyembuhan kepada yang menderita.

Bukankah gereja kadang juga melakukan kesalahan yang sama? Alih-alih melakukan pemulihan dan penyembuhan, gereja malahan berbicara tentang peraturan, SOP dan banyak lainnya. Tentu semua itu penting, tetapi tugas utama sebagai ‘yang diutus’ jangan dilupakan dan di nomor duakan. Mari belajar dari ‘Sang Manusia itu’ dan menerangi kegelapan di sekitar kita (Yohanes 9:5).

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Bersyukurlah
    Bagaimana anda mengawali hari? Banyak perasaan dan situasi yang sangat mempengaruhi kita untuk memulai hari dengan ungkapan syukur. Meskipun...
  • Ini Aku, Jangan Takut
    Semua orang memiliki rasa takut. Rasa takut bisa disebabkan oleh berbagai penyebab dan faktor. Wajarkah manusia merasa takut? Tentu...
  • Menjadi Gembala, Membangun Relasi Dengan Sesama
    Yeremia 23:1-6; Mazmur23; Efesus 2:11-22; Markus 6:30-34, 53-56
    Sang Gembala Agung itu Allah, la membimbing kita dengan begitu baik adanya. Allah juga melibatkan kita untuk menjadi gembala-gembala...
  • Harga Dari Sebuah Kebenaran
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:9-14; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Apakah mengatakan hal yang benar itu mudah? Sangat tidak mudah? Apa yang membuatnya menjadi begitu sulit untuk diwujudkan? Resikonya!...
  • Allah Yang Hadir Dalam Kelemahan Dan Keterbatasan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur 123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Membicarakan kelemahan bukanlah hal mudah bagi kita karena kita terbiasa menyim- pan atau menutupi kelemahan dengan berbagai cara dan...