Hidup dipelihara Tuhan

Yohanes 17:1-11

Belum ada komentar 168 Views

Doa Tuhan Yesus “Ya Bapa yang kudus, peliharalah mereka (baca: para murid, jemaat Tuhan) dalam nama-Mu” (ay.11), sekaligus merupakan tugas panggilan Gereja untuk peka membaca situasi apa pun yang Tuhan hadapkan dalam kehidupan ini sebagai wujud dari pemeliharaan Tuhan bagi umat-Nya.

“Berbahagialah kamu yang tidak melihat namun percaya”, ini gambaran iman yang Tuhan Yesus ajarkan kepada kita, yaitu suatu iman yang ‘imaginative ’, yang mau terbuka terhadap kemungkinan-kemungkinan baru yang Tuhan nyatakan dalam upaya memelihara kehidupan kita. Oleh sebab itu Gereja saat ini juga terpanggil untuk belajar terbuka dan beradaptasi dengan situasi ‘new normal’ yang sedang terjadi dalam masa pandemi Covid 19 saat ini.

Situasi yang baru saat ini menggugah Gereja melakukan refleksi teologis, bagaimana memahami pemeliharaan Tuhan kepada umat-Nya sehingga spiritualitas (kehidupan beriman) mereka tetap terjaga dan bahkan terbangun untuk lebih mewujudkan belas kasihan, keramahtamahan dan keadilan.

Keadaan “new normal” ditandai dengan banyaknya pilihan yang ditawarkan. Dampaknya menciptakan paradigma yang baru, pengkotak-kotakan denominasi yang ada dipaksa untuk cair tanpa dinding penyekat, dan sekonyong-konyong jemaat merasa semuanya serba terbuka, sehingga Gereja “dipaksa” untuk menyatu dalam mempersaksikan kasih Tuhan kepada dunia.

Kondisi yang baru ini mudah-mudahan dipahami Gereja dari berbagai denominasi dan tradisi apa pun untuk kembali ke paradigma dasar yaitu hidup menggereja yang diarahkan dan dibangun dengan berpikir bagaimana kita menempatkan diri kita dibawah pekerjaan Allah Bapa, Kristus dan Roh Kudus yang lebih besar daripada Gereja itu sendiri. Karena itu Gereja dengan budaya atau tradisinya yang notabene adalah produk masa lalu harus tunduk mengarahkan pemahaman teologisnya secara terbuka untuk menyerap dan mengelola apa pun yang Tuhan nyatakan dalam kehidupan ini.

(tt)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
  • Yang Terdahulu Dan Yang Terkemudian
    Yunus 3:10 ‐ 4:11. Mazmur 145: 1‐8. Filipi 1: 21‐30. Matius 20: 1‐16
    Siapakah orang jahat menurut kita? Para perampok, perusuh, pembunuh, koruptor, perusak alam, penyiksa binatang, dan pelaku kejahatan lainnya. Ya...
  • Mengampuni Norma Kerajaan Allah
    Kejadian 50: 15‐21. Mazmur 103: 8‐13. Roma 14: 1‐12. Matius 18: 21‐35
    Apakah pengampunan milik dan hak saya? Jika kita menjawab iya maka kita merasa menjadi orang yang paling berhak untuk...
  • #HidupDalamPersaudaraan
    Yehezkiel 33:7-11, Mazmur 119:33-40, Roma 13: 8-14, Matius 18:15-20
    Dalam kehidupan bergereja, tegur menegur menjadi bagian dari hidup persekutuan kita. Bacaan kita di Injil Matius adalah menjadi salah...
  • Mengikut Yesus
    Momen itu adalah momen berharga bagi Petrus. Setelah sebelumnya Yesus memuji Petrus karena Allah telah menyatakan siapa Yesus sesungguhnya...
Kegiatan