Hidup Adalah Ujian!

Markus 1:9-15

Belum ada komentar 196 Views

Istilah kawah Chandradimuka sering dipakai untuk memberi gambaran tentang ladang tempaan atau tempat uji bagi seseorang. Kawah ini diambil dari dunia pewayangan. Kawah ini ganas, banyak tantangan keras, dan cobaan yang hebat. Setiap orang yang masuk ke kawah ini akan memiliki dua pilihan, yaitu: menyelesaikan ujian dan semakin sakti atau kalah uji dan mati. Beberapa tokoh pewayangan yang berhasil menyelesaikan ujian dan semakin digdaya adalah Gatotkaca dan Wisanggeni. Namun yang tak berhasil adalah Nagatatmala.

Tuturan kisah pewayangan itu bisa kita tarik dalam hidup kita di dunia ini. Hidup di dunia ini adalah ujian bagi iman kita. Kehidupan kita di dunia ini, segala tindakan yang kita lakukan, yang bersumber dari penghayatan iman kita, akan mengarahkan kita pada dua pilihan yang sama. Panas dan begitu hebatnya tantangan hidup mengarahkan kita kelak pada hasil akhir menyelesaikan pertandingan (2 Tim. 4:7) dengan baik dan memelihara iman atau kita gagal mewujudkan iman pada Yesus dan berada dalam intaian alam maut.

Kesadaran bahwa hidup adalah ujian mengarahkan manusia untuk sadar pilihan. Free will yang diberikan Allah agar manusia dapat memilih, hendaknya tidak digunakan untuk mengambil pilihan yang salah dan jahat. Allah mengharapkan dengan cinta-Nya, kita memilih secara sadar untuk menjalani ujian di dunia ini dengan tetap setia pada pilihan yang baik dan benar.

Yesus memberikan teladan pada setiap kita. Ia hidup dan menjejak di dunia. Allah yang juga mengalami ujian di kehidupan di bumi ini. Ia digoda oleh rasa lapar dan roti (masalah perut) dan ego (masalah kuasa, ambisi duniawi, dan ‘playing God’). Namun Ia lulus. Ia tetap menjawab ujian itu dengan dasar kehendak Allah. Pencapaian ujian kehidupan itu akan kita tuai kelak, tetapi juga bisa kita rasakan sukacita dan kebahagiaannya di dunia ini. Rindukah Saudara menjalani ‘ujian kehidupan’ bersama Allah dan nantinya mengakhiri pertandingan dengan baik untuk mendapatkan mahkota kehidupan? Tenangkan dirimu, hilangkan cemasmu, dan arahkan dirimu hanya pada Kristus. Sssssst … harap tenang, hidup adalah ujian!

BA

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Yang jauh menjadi dekat
    Surat Filemon ini adalah hadiah buat Gereja di sepanjang abad dan tempat. Jadi bukan hanya surat pribadi dari seorang...
  • Dibutakan Untuk Melihat
    Kisah Para Rasul 9:1-18
    Saulus tiba-tiba tidak dapat melihat, matanya buta. Apa penyebabnya? Dalam Kisah Para Rasul 22:11, Rasul Paulus menceritakan bahwa suatu...
  • Kasih Yang Melampaui Aturan
    Suatu siang terjadi percakapan antara seorang Ibu pedagang gado-gado dan seorang Ibu pembeli gado-gado di sebuah warung. Tukang gado-gado...
  • Keteguhan Hati
    Pernahkah saudara merasa Tuhan tidak mau menjawab doa-doa saudara? Saudara memohon pertolongan Tuhan untuk menyembuhkan seseorang yang sakit atau...
  • Jerih Payah Yang Tidak Sia-sia
    Wahyu 14:12-13
    Kata jerih payah artinya berupaya dengan sungguh-sungguh untuk sesuatu hasil yang maksimal. Rasul Yohanes menggunakan kata jerih Lelah dalam...