#eskylmenoi #errimmenoi

Belum ada komentar 33 Views

Melihat orang banyak itu, tergeraklah hati Yesus oleh belas kasihan kepada mereka, karena mereka lelah dan terlantar seperti domba yang tidak bergembala. (Mat. 9:36)

Dua tagar yang saya pakai—#eskylmenoi #errimmenoi—merupakan kata Yunani untuk menggambarkan keadaan terabaikan yang dialami oleh orang banyak yang dijumpai Yesus hari itu. Matius 9:36 mencatatnya dengan cukup detil. Orang banyak itu lelah (eskylmenoi) dan terlantar (errimmenoi). Dalam bahasa Jawa yang diadopsi ke dalam bahasa Indonesia, keduanya bisa diungkapkan dengan satu kata: keleleran! Tidak terurus, tidak diperhatikan, tidak dirawat. Itulah kondisi umat yang tidak digembalakan oleh para pemimpin agama. Dan ketika menulis ini, saya merasa bergetar memikirkan, jangan-jangan saya sudah menjadi gembala yang tidak sungguh memperhatikan para domba milik Kristus. Apalagi di masa pandemi ini, betapa pentingnya merawat kesehatan mental dan spiritual umat Allah.

Akan tetapi, tanpa ingin mengalihkan tanggungjawab para gembala gerejawi, saya ingin menegaskan pula satu hal yang mahapenting. Kita semua adalah domba dari satu Gembala Agung, yang sungguh merawat kita, yaitu Yesus Kristus. Ayat 36 ini menunjukkan kualitas mahaindah dari penggembalaan Kristus atas kita. Ia selalu memandang domba-domba-Nya dengan hati yang tergerak oleh belas kasihan. Kata “belas kasihan” (splánchnon) adalah salah satu kata kunci dalam injil-injil yang menunjukkan belarasa Allah pada ciptaan yang dikasihi-Nya. Belarasa inilah yang mewujud dalam kehadiran Sang Anak sebagai manusia seutuhnya, yang bahkan rela mati bagi kita.

Mungkin orang-orang yang seharusnya memperhatikan Anda tidak memberikan perhatian yang memadai. Mungkin orang-orang penting dalam hidup Anda melupakan hari ulang tahun Anda. Mungkin kekasih Anda tidak cukup memberi minat pada wellbeing Anda. Tapi, izinkan saya mengatakan ini. Kristus selalu memandang Anda dengan belas kasihan-Nya. Ia selalu memperhatikan kita semua dan masing-masing. Anda tidak akan keleleran!

ja

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Yang jauh menjadi dekat
    Surat Filemon ini adalah hadiah buat Gereja di sepanjang abad dan tempat. Jadi bukan hanya surat pribadi dari seorang...
  • Dibutakan Untuk Melihat
    Kisah Para Rasul 9:1-18
    Saulus tiba-tiba tidak dapat melihat, matanya buta. Apa penyebabnya? Dalam Kisah Para Rasul 22:11, Rasul Paulus menceritakan bahwa suatu...
  • Kasih Yang Melampaui Aturan
    Suatu siang terjadi percakapan antara seorang Ibu pedagang gado-gado dan seorang Ibu pembeli gado-gado di sebuah warung. Tukang gado-gado...
  • Keteguhan Hati
    Pernahkah saudara merasa Tuhan tidak mau menjawab doa-doa saudara? Saudara memohon pertolongan Tuhan untuk menyembuhkan seseorang yang sakit atau...
  • Jerih Payah Yang Tidak Sia-sia
    Wahyu 14:12-13
    Kata jerih payah artinya berupaya dengan sungguh-sungguh untuk sesuatu hasil yang maksimal. Rasul Yohanes menggunakan kata jerih Lelah dalam...