Engkau Menabur, Engkau Menuai

Lukas 18 : 9 - 14

Belum ada komentar 116 Views

Dari perumpamaan yang Yesus sampaikan mengenai orang Farisi dan Pemungut Cukai, kita dapat melihat bagaimana tindakan dan sikap batin dapat menentukan keberkenanan Allah pada diri kita.

Benar, jika kita menghayati bahwa kasih Allah adalah sebuah anugerah.

Benar, jika kita percaya cinta-Nya unconditional.

Juga benar, Allah yang kita sembah bukanlah allah yang transaksional – kita memberi baru kemudian Ia mau memberkati.

Tapi di sisi lain, kita perlu memeriksa diri dan sikap batin. Jangan sampai, kita menjadi seperti orang Farisi dalam perumpamaan itu, yang mengucap syukur dalam doanya bukan karena kebaikan Allah, tapi justru membeberkan prestasi demi kemegahan diri. Ia membandingkan ‘kesucian’ nya dengan orang lain yang melakukan kesalahan. Membanggakan ritus keagamaan yang ia lakukan, demi sebuah kepuasan.

Berbanding terbalik dengan seorang pemungut cukai yang dicap pendosa, namun doanya tulus dalam kerendahan hati mengakui kesalahan.

Apa yang terjadi kemudian?

Si pemungut cukai lah yang menurut Yesus dibenarkan oleh Allah.

Saudara yang dikasihi Tuhan, hendaklah kita bersama keluarga terus mengupayakan diri melakukan hal yang berkenan di hadapanNya. Bukan agar dikasihi, tapi justru sebagai bentuk ungkapan syukur atas kasih setia-Nya yang tak berkesudahan.

Tuhan Yesus memberkati kita. Amin.

ASC

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Berjumpa SANG RAJA dalam Kehinaan
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24; Mazmur 95:1-7; Efesus 1:15-23; Matius 25: 31-46
    Skenarionya, bukan saya mengerti apa yang saya lakukan, melainkan saya melakukan suatu perbuatan itu -baik atau jahat- sebagai sesuatu...
  • Kepercayaan Dan Tanggung Jawab
    MATIUS 25: 14-30
    “Wenn Gott einmal bei der Arbeit erwischt hat, dem schickt er zur Strafe immer wieder neue.” (Sekali Tuhan mendapati...
  • Allah itu Besar Kita itu Kecil
    I Tesalonika 4: 13-18
    Setelah manusia mati, kemana? Konsep Surga atau Rumah Bapa menjadi misteri bagi banyak orang di Tesalonika, yang sebagian berasal...
  • Keadilan Tuhan Dinyatakan
    Mikha 3:5-12; Mazmur 43; 1 Tesalonika 2:9-13; Matius 23:1-12
    Mengapa Tuhan Yesus pada akhir hidup-Nya di Kayu Salib berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa...
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
Kegiatan