Dunia Kita yang Berkelanjutan

Dunia Kita yang Berkelanjutan

Belum ada komentar 11 Views

Banyak orang sebenarnya agak takut pada apapun yang menunjuk pada “akhir zaman”. Karena biasanya yang dibayangkan adalah berakhirnya (kenyamanan) kehidupan saat ini secara abrup (“seperti pencuri di waktu malam”) dan mengerikan (ingat film “2012″?). Dan itu masih ditambah dengan kekuatiran bahwa jangan-jangan kita termasuk ke dalam    kelompok manusia yang ikut dihancurkan, bukan yang diselamatkan   untuk memasuki sorga yang indah dan baka.

Itu sebabnya barangkali mengapa cukup banyak orang Kristen yang selalu mempersoalkan “kepastian” keselamatan kita di dalam Tuhan. Sikap ini memberi kesan kuat bahwa karya Kristus dipahami sempit, hanya untuk “menyelamatkan” jiwa-jiwa. Tetapi itu juga mungkin  sebabnya mengapa banyak orang Kristen tidak terlalu peduli pada alam dan lingkungan hidup, kecuali alam dan lingkungan hidupnya sendiri pada saat ini. Sebab mungkin berpegang pada pengertian bahwa dunia ini toh akan lenyap.

Di Bulan Peduli ini, dan khususnya dari teks kita hari ini, mestinya kita telah belajar memahami bahwa penyelamatan Kristus menyangkut segenap “kosmos” (alam semesta seisinya), termasuk   manusia (Yoh. 3:16). Dan penyelamatan itu tidak akan meniadakan yang kini, tetapi membaruinya. Kalau boleh membuat contoh, bagaikan mobil yang karoseri dan modelnya sudah lama, tetapi “nyawanya” (mesin, serta semua bagian yang membuatnya operasional) diperbarui. Begitu pun kita tidak akan dimusnahkan, tetapi diampuni, dikaruniai kesempatan baru, sebagai manusia yang diciptakan menurut citra-Nya. Karena pada akhirnya apa yang telah diciptakan Allah pada hari penciptaan, mestilah berkelanjutan sesuai kehendak-Nya (Yoh. 3:17).

Minggu ini adalah Minggu terakhir Bulan Peduli, namun apa yang telah kita pelajari, pahami, dan lakukan, tidaklah boleh berhenti. Dunia di mana kita hidup dalam Tuhan adalah dunia dan kehidupan yang berpengharapan, yang berkelanjutan. Dan kita sebagai manusia yang diciptakan menurut citra Allah, serta yang telah ditebus oleh Kristus, mesti terus memperjuangkannya, “menatalayani ciptaan – menata diri”.

 

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Menjadi Gereja Responsif
    Kisah Para Rasul 6: 1-7
    Seorang ibu pernah bercerita mengenai pengalamannya melahirkan anak pertama. Ketika proses kelahiran usai, respon awal sang bayi adalah hal...
  • Yang jauh menjadi dekat
    Surat Filemon ini adalah hadiah buat Gereja di sepanjang abad dan tempat. Jadi bukan hanya surat pribadi dari seorang...
  • Dibutakan Untuk Melihat
    Kisah Para Rasul 9:1-18
    Saulus tiba-tiba tidak dapat melihat, matanya buta. Apa penyebabnya? Dalam Kisah Para Rasul 22:11, Rasul Paulus menceritakan bahwa suatu...
  • Kasih Yang Melampaui Aturan
    Suatu siang terjadi percakapan antara seorang Ibu pedagang gado-gado dan seorang Ibu pembeli gado-gado di sebuah warung. Tukang gado-gado...
  • Keteguhan Hati
    Pernahkah saudara merasa Tuhan tidak mau menjawab doa-doa saudara? Saudara memohon pertolongan Tuhan untuk menyembuhkan seseorang yang sakit atau...