kebenaran

Dipimpin Ke Dalam Seluruh Kebenaran

Yohanes 16:12-15

Belum ada komentar 136 Views

Di Minggu Trinitas tahun ini kita diperhadapkan pada kesaksian Kristus mengenai Roh Kudus yang adalah “Roh Kebenaran” (ay. 13). Sebutan ini mengingatkan kita pada kesaksian Yesus mengenai diri-Nya sendiri di dalam Yohanes 14:6, “Akulah … kebenaran …” Jadi, baik Kristus maupun Roh Kudus sama-sama Pribadi ilahi yang adalah kebenaran. Kata Yunani untuk “kebenaran” adalah aletheia, yang sebenarnya merupakan komposisi dari dua kata, yaitu awalan a yang berarti “tidak” dan kata kerja letho yang berarti “tersembunyi.” Jadi, sementara aletheia diterjemahkan sebagai “kebenaran,” makna aslinya adalah “tak tersembunyi.” Singkatnya, kebenaran tampil ketika sesuatu tak tersembunyi lagi.

Nah, ketika kebenaran menjadi atribut dari Kristus dan Roh Kudus, maka sesungguhnya hendak ditegaskan bahwa kedua Pribadi ilahi ini membuat Sang Bapa yang tersembunyi kini tersibak dan dinyatakan kepada seluruh ciptaan. Namun, jangan berhenti di situ. Allah Bapa yang disingkapkan dan dinyatakan oleh Roh dan Kristus tidak lalu berhenti sebagai Allah yang adalah Sang Misteri. Penyataan Allah di dalam Kristus dalam kuasa Roh Kudus tetap membuat Allah adalah Allah. Penyataan Allah tidak membuat Allah “selesai” disingkapkan. Akan selalu ada yang tersembunyi dari Allah. Sebab, Allah adalah Allah, yang “bersemayam dalam terang yang tak terhampiri. Seorang pun tak pernah melihat Dia dan memang manusia tidak dapat melihat Dia” (1Tim. 6:16).

Hari ini kita merayakan Minggu Trinitas. Ketiga Pribadi ilahi yang bersekutu dengan sangat akrab di dalam cinta itu kini dinyatakan oleh Kristus Sang Kebenaran dalam kuasa Roh Kebenaran. Sekaligus, Minggu Trinitas ini mengajarkan kepada kita bahwa kita adalah ciptaan, yang sekalipun mengenal Sang Bapa karena dinyatakan oleh Kristus dan Roh, Allah tetaplah Allah yang melampaui segala pemahaman kita. Dua sikap ini sangat penting untuk kita pegang senantiasa: merayakan kebenaran dan mengakui misteri Allah. Dan hiduplah di dalam ketegangan tersebut.

ja

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Berjumpa SANG RAJA dalam Kehinaan
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24; Mazmur 95:1-7; Efesus 1:15-23; Matius 25: 31-46
    Skenarionya, bukan saya mengerti apa yang saya lakukan, melainkan saya melakukan suatu perbuatan itu -baik atau jahat- sebagai sesuatu...
  • Kepercayaan Dan Tanggung Jawab
    MATIUS 25: 14-30
    “Wenn Gott einmal bei der Arbeit erwischt hat, dem schickt er zur Strafe immer wieder neue.” (Sekali Tuhan mendapati...
  • Allah itu Besar Kita itu Kecil
    I Tesalonika 4: 13-18
    Setelah manusia mati, kemana? Konsep Surga atau Rumah Bapa menjadi misteri bagi banyak orang di Tesalonika, yang sebagian berasal...
  • Keadilan Tuhan Dinyatakan
    Mikha 3:5-12; Mazmur 43; 1 Tesalonika 2:9-13; Matius 23:1-12
    Mengapa Tuhan Yesus pada akhir hidup-Nya di Kayu Salib berkata: “Ya Bapa, ampunilah mereka, sebab mereka tidak tahu apa...
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
Kegiatan