Dewasa dalam Kristus

Dewasa dalam Kristus

Matius 5:21-37; 1 Korintus 3:1-9

Belum ada komentar 760 Views

Sungguh menarik perkataan Paulus kepada jemaat Korintus: “…tidak dapat berbicara ….seperti dengan manusia rohani….hanya dengan manusia duniawi, yang BELUM DEWASA DALAM KRISTUS” (1 Kor. 3:1). Melalui perkataan Paulus ini, kita dapat memahami beberapa hal:

  1. Menjadi Kristen tidak otomatis dewasa dalam Kristus
  2. Ada satu proses yang harus dilewati agar seseorang bertumbuh dari manusia duniawi menjadi manusia rohani (dewasa dalam Kristus)
  3. Arah pertumbuhan spiritual kita adalah menjadi dewasa dalam Kristus

Itulah sebabnya Yesus mengajarkan kepada murid-muridNya sebuah standar etika kehidupan yang berdasarkan kasih. Dalam kasih, larangan membunuh disempurnakan menjadi ‘menghindari atau mengendalikan kemarahan’, ‘berdamai dan memaafkan’ (Mat. 5:21-26), larangan berzinah disempurnakan menjadi ‘pengendalian hawa nafsu’ (Mat. 5:27-32), larangan bersumpah palsu disempurnakan menjadi ‘dapat dipercaya setiap kata-katanya’ (Mat. 5:33-37). Inilah standar etika yang harus diikuti ketika seseorang ingin menjadi dewasa dalam Kristus. Semuanya bermuara di dalam kesempurnaan Kasih.

Karena itu, kepada jemaat Korintus yang belum dewasa dalam Kristus, Rasul Paulus juga mengajarkan KASIH (1 Kor. 13). Merenungkan semua ini, menjadi menarik jika dikaitkan dengan sakramen baptis anak yang dilangsungkan hari ini. Jelas, anak-anak yang dibaptiskan ini harus bertumbuh dan menjadi dewasa dalam Kristus. Namun sebelum mengajar anak-anak untuk bertumbuh, para orangtua harus terlebih dahulu bertumbuh. Kalau mau jujur, selalu ada dalam diri kita yang perlu kita ubah dalam rangka mengikuti standar etika Kristus yang berdasarkan Kasih.

Mari berubah dan bertumbuh dalam Kristus. Dan ajarlah anak-anak kita dalam standar etika yang Kristus ajarkan. Biarkan kasih tumbuh di hati mereka dan menjadi sempurna di dalam mereka. Semoga kasih mewarnai setiap ucapan dan tindakan kita, bahkan pikiran kita juga. Mari menjadi dewasa dalam Kristus.

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Peace Maker or Peace Lover
    Saudara, ada banyak peristiwa yang terjadi belakangan ini. Berbagai bencana alam yang baru-baru saja terjadi seolah menambah rangkaian permasalahan...
  • Ketika Iman Menuntut Bukti
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1 -2:2: Yohanes 20:19-31
    Saudara, manusia adalah makhluk yang tidak bisa hidup tanpa rasa percaya. Setiap hal yang kita lakukan, selalu berdasar pada...
  • Kebangkitan
    Yohanes 20:1-18
    Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa...
  • Pengosongan Diri
    Filipi 2:5-11, Markus 11:1-11
    Yesus memasuki Yerusalem dengan kesadarannya akan jalan sengsara-Nya, menyambut sengsara itu dengan tangan terbuka. Kesaksian penulis injil Markus, menunjukan...
  • Pemberitaan
    Yeremia 31:31-34; Mazmur 51:2-13; Ibrani 5:5-10; Yohanes 12:20-33
    Pemberitaan apa yang menurut Saudara paling heboh akhir-akhir ini? Vaksin? Varian baru Covid 19? Atau berita tentang KLB Partai...