Berdoa Bagi Bangsa Dan Negara

Mazmur 21

Belum ada komentar 19 Views

Sebab raja percaya kepada TUHAN, dan karena kasih setia Yang Mahatinggi ia tidak goyang. (Mzm. 21:8)

Ada umat yang menganggap bahwa doa syafaat adalah doa panjang yang menjemukan. Panjang dan jemu, karena semua hal didoakan dalam syafaat: gereja, semua gereja di dunia, lingkungan, bencana alam, bangsa dan negara, keamanan. Bahkan seseorang pernah berkata bahwa untuk apa mendoakan bangsa dan negara, jika bangsa dan negaranya begitu-begitu saja. Sikap seperti itu kurang tepat. Doa syafaat memang panjang, tetapi semua pokok doa itu penting untuk dinaikkan. Kuasa doa sangatlah besar.

Kapan Daud menuliskan mazmurnya ini? Sebelum dia menjadi raja, atau sesudah dia menjadi raja? Sulit dipastikan. Yang pasti, mazmur ini merupakan sebuah nyanyian sukacita karena kemenangan seorang raja. Kemenangan itu terjadi bukan karena kehebatan atau kepandaian sang raja di medan pertempuran, sehingga dapat mengalahkan musuh. Kemenangan itu diyakini sebagai pemberian Tuhan. Sebuah kesempatan untuk menjadi berkat untuk seterusnya (ay. 7). Di mana sang raja percaya kepada Tuhan dan mendapat kasih setia Tuhan.

Kedudukan dan jabatan berasal dari Tuhan. Hal itu diberikan sebagai kesempatan untuk menjadi berkat bagi orang-orang lain. Karenanya, kepercayaan itu harus dijaga dengan baik. Jika hal itu tidak dijalankan dengan baik maka kemenangan akan berakhir. Mari kita tanpa jemu berdoa syafaat bagi para pemimpin bangsa kita, agar mereka menjalankan tugas dengan baik. (Pdt. Novita Sutanto) 

DOA:

Tuhan, kiranya para pemimpin bangsa ini memiliki hati yang takut akan Engkau. Amin.

Ayat Pendukung: Mzm. 21; Yes. 41:14-20; Rm. 15:14-21
Bahan: Wasiat, renungan keluarga

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Renungan Harian
  • Allah Tidak Memandang Muka
    Galatia 2:1-10
    Dan mengenai mereka yang dianggap terpandang itu – bagaimana kedudukan mereka dahulu, itu tidak penting bagiku, sebab Allah tidak...
  • Firman Allah, Bukan Pendapat Manusia
    Galatia 1:11-24
    Karena aku bukan menerimanya dari manusia, dan bukan manusia yang mengajarkannya kepadaku, tetapi aku menerimanya oleh penyataan Yesus Kristus....
  • Kebahagiaan Dari Tuhan
    Yesaya 48:12-21
    “Sekiranya engkau memperhatikan perintah-perintah-Ku, maka damai sejahteramu akan seperti sungai yang tidak pernah kering, dan kebahagiaanmu akan terus berlimpah...
  • Persembahan Tidak Membawa Keselamatan
    Ibrani 10:1-4
    Di dalam hukum Taurat hanya terdapat bayangan saja dari keselamatan yang akan datang, dan bukan hakekat dari keselamatan itu...
  • Tekun Walau Kurang Mengerti
    Kisah Para Rasul 8:26-40
    Jawabnya: “Bagaimanakah aku dapat mengerti, kalau tidak ada yang membimbing aku?” Lalu ia meminta Filipus naik dan duduk di...
Kegiatan