Baptisan = Perubahan Hidup

Baptisan = Perubahan Hidup

Matius 3:13-17

Belum ada komentar 161 Views

Kita dapat mengingat dan memaknai baptisan kita masing-masing dengan berbagai pemahaman dan aksen. Namun 1 hal yang tak boleh kita lupakan adalah: baptisan kita diawali oleh, serta didasarkan pada, baptisan sang Kristus. Tentunya secara hakiki pengertiannya amat jelas: di dalam Dialah kita “dibaptis” (dicuci bersih, dihidupkan kembali dari kematian, dari dosa). Tetapi disamping itu kisah pembaptisan sang Kristus oleh Yohanes Pembaptis setidaknya menyatakan 2 hal yang amat fundamental bagi kita.

Yang pertama, sebelum memulai karya-Nya, Yesus sengaja datang kepada Yohanes. Yohanes pada waktu itu bersama dengan banyak orang yang mengakui dosa di hadapan Tuhan dan memberi diri dibaptis. Yohanes dan banyak orang itu adalah “persekutuan orang beriman”. Dan kepada persekutuan itu Yesus datang dan memberi diri dibaptis. Kita pun pada prinsipnya dipanggil dan dibaptiskan ke dalam jemaat/gereja, ke dalam “persekutuan orang beriman”.

Yang kedua, ketika Yohanes menolak untuk membaptiskan-Nya, Yesus menjawab: “Biarlah hal itu terjadi, karena demikianlah sepatutnya kita menggenapkan seluruh kehendak Allah.” (Mat. 3:15). Kata “kehendak” di situ diterjemahkan dari kata Yunani: dikaiosune, yang harfiah berarti “kebenaran”. Jadi Yesus memberi diri dibaptis, karena IA aktif hendak menggenapi kebenaran yang dinyatakan Allah. Kita pun dibaptis agar “memenuhi” kebenaran Allah, dalam dan melalui hidup kita masing-masing setiap hari.

Baptisan kita tidak dapat dipahami dan dialami terlepas dari baptisan sang Kristus. Kita pun, seperti Yesus, adalah anak-anak yang dikasihi dan diperkenan Allah. Ia ada di dalam kita dan kita di dalam-Nya. Ia adalah pokok anggur dan kita adalah ranting-ranting-Nya. Bersama-sama, sebagai “persekutuan orang beriman” di dalam Dia, kita mesti terus-menerus mengubah hidup kita, menjadi hidup yang berbuah, yang mengikut sang Kristus dan meneladani-Nya.

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
  • Schooling Fish
    Yesaya 45:1-7; Mazmur 96:1-9; 1 Tesalonika 1:1-10; Matius 22:15-22
    Bayangkan saja kalau kita menjadi seekor ikan kecil. Kalau saja kita diberikan pilihan untuk hidup di akuarium atau di...
  • Rasa Haus
    Air menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan. Banyak hal membutuhkan air. Mulai dari tubuh manusia sebagian besar terdiri...
  • Apa yang kita letakkan pertama?
    Yesaya 5:1-7; Mazmur 80:8-16; Filipi 3:4-14; Matius 21:33-46
    “Selalu ada yang pertama untuk segalanya.” Apa anda pernah mendengar kalimat tersebut? Ya, sebagian besar dari kita tentu akan...
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
Kegiatan