Allah yang memulihkan segala sesuatu

Allah yang memulihkan segala sesuatu

Yesaya 35:1-10

Belum ada komentar 443 Views

Di tengah kerusakan lingkungan hidup yang semakin meluas, berbagai kelemahan fisik dan penyakit serta kebobrokan mental manusia, mendengarkan Firman Tuhan dalam Yesaya 35 sungguh menyejukkan hati. Firman ini berada dalam konteks Yesaya 34, yaitu hukuman bagi bangsa-bangsa. Sebagai akibat dari hukuman itu terjadilah kerusakan di segala bidang kehidupan.

Tetapi kasih karunia Allah jauh melebihi kemarahan Allah. Dalam kasih karuniaNya, Allah datang untuk memulihkan. Kita yang menantikan Natal dalam pengharapan seharusnya berupaya mewujudkan kasih karunia Allah yang memulihkan itu. Karena itu, menjadi ironi, ketika Advent dan Natal, justru semakin menjauhkan kita dari karya Allah yang memulihkan.

Ornamen Natal yang justru merusak lingkungan. Sampah Natal yang berserakan. Segala pesta pora dan belanja Natal yang makin menjauhkan kita dari yang lemah, yang sakit, yang sungguh mengharapkan kepedulian kita untuk mendoakan dan menghibur. Sebuah upaya yang kalau tidak memulihkan fisik paling sedikit mental.

Di sinilah Firman Tuhan dalam Yesaya 35 kembali menyemangati kita untuk terus berjuang memulihkan segala kerusakan lingkungan dan kerusakan fisik serta mental manusia. Kelihatannya segala upaya ini utopis di tengah arus kuat yang justru semakin merusak. Namun dalam pengharapan, kita percaya, bahwa segala upaya kita tidak sia-sia. Allah sendiri yang nanti akan menyempurnakan segala upaya kita. Ia yang duduk di atas takhta itu berkata: “Lihatlah, Aku menjadikan segala sesuatu baru!” (Wahyu 21:5 a)

(Rudjak, Advent 3,2013)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • The Power of Empathy
    Seorang profesor di sebuah universitas di hari pertama perkualiahan, berdiri dengan tegak di depan mahasiswanya dan memberikan sebuah pendahuluan...
  • Harta Paling Berharga
    Pada umumnya orang merasa bahwa harta yang paling berharga adalah uang. Dengan uang, mereka akan dapat membeli apa pun...
  • Bebaskan Aku Dari Yang Tidak Kusadari
    Bilangan 11:4-6,10-16,24-29
    Kesadaran adalah hal yang biasa kita dengar. Namun biasa didengar bukan berarti mudah untuk dilakukan. Kerapkali dalam melakukan hal...
  • Tidak Mengerti Namun Segan Menanyakannya
    Markus 9:30-37
    Bertanya adalah bagian dari proses belajar. Dengan bertanya kita membuka ruang untuk berdialog, membagi dan mendapat pengertian yang baru....
  • Memilih Menyuarakan Kebenaran
    Markus 8:27-38
    Siapa sih di dunia ini yang ingin mendengarkan kebohongan atau mendengarkan sesuatu yang tidak sebenarnya? Rasanya setiap kita ingin...