allah menyesal

Allah Menyesal

Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16

Belum ada komentar 135 Views

Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang kah ? atau justru kecewa dan marah seperti sikap yang ditunjukkan oleh Yunus ? bukan kah seharusnya kita bersukacita jika Tuhan memberikan kesempatan lagi bagi saudara kita untuk menerima pengampunan dan diselamatkan ?

Yunus yang telah berlelah-lelah menyuarakan pesan Tuhan, menghendaki agar Tuhan konsisten terhadap keputusan yang telah dibuatnya, bahwa Tuhan akan mendatangkan hukuman kepada Niniwe atas kejahatan mereka. Tetapi yang terjadi sebaliknya, Allah “menyesal” merancangkan hukuman bagi mereka, karena pertobatan orang-orang Niniwe. Padahal Yunus sudah keluar dari kota itu untuk menantikan apa yang akan terjadi di sana (ay. 5).

Bagi Yunus, muncul pertentangan antara kasih Allah dengan hakikat keadilan, bahwa orang-orang Niniwe harusnya dihukum walaupun mereka telah bertobat. Dia mengharapkan keadilan Allah, sebab bagaimana mungkin kejahatan mereka yang begitu besarnya dapat diampuni dalam sekejap mata hanya dengan berkabung dan berpuasa. Seharusnya Allah memberikan hukuman yang setimpal atas kejahatan mereka dan barulah Tuhan memberikan keselamatan yang setimpal dengan pertobatannya. Yunus memang mengharapkan adanya keringanan hukuman sebab mereka telah bertobat, tapi bukan pembatalan hukuman.

Allah yang menyesal, menggambarkan belas kasih Allah, lebih besar daripada penghakiman-Nya. Sebab belas kasih yang diwujudkan dalam pengampunan akan menjadi perekat, yang mempersatukan kehidupan dalam komunitas. Tidak ada komunitas yang dapat bertahan tanpa ada kesediaan untuk saling mengampuni. Pengampunan ini lah yang memberikan ikatan dalam situasi yang baik atau tidak baik, sehingga melaluinya akan berkembang hidup yang saling mengasihi.

Namun sebagaimana yang ditunjukkan dalam kisah Yunus, kepentingan-kepentingan pribadi kita terus-menerus menghalangi keinginan kita untuk hadir satu bagi yang lain, tanpa syarat. Kasih kita selalu dibatasi oleh syarat-syarat yang terungkap maupun yang tak terungkap.

Tidak ada sekecil apapun dosa yang luput dari hukuman Allah dan tidak ada sebesar apapun dosa yang tidak diampuni oleh Allah. Ini adalah kasih dan keadilan Allah.

Kita harus saling mengampuni, karena kita bukan Allah yang dapat menentukan harus diampuni atau dihakimi. Lakukanlah !!!

(tt)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Peace Maker or Peace Lover
    Saudara, ada banyak peristiwa yang terjadi belakangan ini. Berbagai bencana alam yang baru-baru saja terjadi seolah menambah rangkaian permasalahan...
  • Ketika Iman Menuntut Bukti
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1 -2:2: Yohanes 20:19-31
    Saudara, manusia adalah makhluk yang tidak bisa hidup tanpa rasa percaya. Setiap hal yang kita lakukan, selalu berdasar pada...
  • Kebangkitan
    Yohanes 20:1-18
    Para murid dalam duka mendalam setelah melihat Sang Guru mati disalibkan, memilih jalan masing-masing, menyibukan diri demi menghilangkan rasa...
  • Pengosongan Diri
    Filipi 2:5-11, Markus 11:1-11
    Yesus memasuki Yerusalem dengan kesadarannya akan jalan sengsara-Nya, menyambut sengsara itu dengan tangan terbuka. Kesaksian penulis injil Markus, menunjukan...
  • Pemberitaan
    Yeremia 31:31-34; Mazmur 51:2-13; Ibrani 5:5-10; Yohanes 12:20-33
    Pemberitaan apa yang menurut Saudara paling heboh akhir-akhir ini? Vaksin? Varian baru Covid 19? Atau berita tentang KLB Partai...