Aku Telah Melihat Tuhan!

Aku Telah Melihat Tuhan!

Belum ada komentar 9 Views

Sebuah ironi terjadi di makam Yesus di Minggu pagi, hari ketiga setelah Yesus mati disalibkan dan dikuburkan. Pada saat itu Yesus menampakkan diri, menyatakan kebangkitan-Nya kepada Maria. Namun Maria memilih untuk membelakangi-Nya, karena mengira Dia adalah tukang kebun. Maria larut dalam kesedihannya sendiri. Ia datang ke kubur kemungkinan besar untuk menuntaskan perawatan jasad Kristus, karena mereka menguburkan-Nya secara terburu-buru berhubung persiapan hari Sabat. Dan tentunya juga untuk menengok kubur orang yang paling dicintainya, serta meratapi-Nya. Maria datang untuk melawat Yesus yang mati, bukan untuk menemui Yesus yang hidup. Sehingga ia tidak mengenali Yesus yang menyatakan diri kepadanya.

Ironi yang sama bisa terjadi pada kita saat ini. Kita dapat gagal mengenali Yesus yang bangkit dan hadir dalam hidup kita. Karena kita larut dalam persoalan kita sendiri-sendiri. Karena kita memilih untuk membelakangi-Nya, sebab tak mampu melepaskan pandang kita dari berbagai kepentingan dan dambaan. Bahkan kita luput bertemu dengan Kristus yang bangkit karena kita tidak sungguh-sungguh mencari-Nya.

Syukur Yesus tidak menghendaki anak-anak-Nya tidak mengenali-Nya. Ia memanggil Maria dengan namanya: “Maria…!” Dan Maria pun mengenali Tuhannya: “Rabuni…!” Kebangkitan Yesus mengubah kesedihan Maria menjadi sukacita yang total. Maria telah melihat Tuhan! Dan saat ini pun Ia memanggil kita dengan nama kita, agar kita mengenali-Nya, agar kesedihan dan masalah kita diubah menjadi sukacita yang utuh dalam nama-Nya. Agar kita dapat berkata dengan mantap bahwa kita telah bertemu dengan Dia!

Dan seperti pada Maria, Yesus tidak menghendaki sukacita kita berhenti pada diri kita. Sebagaimana yang terjadi pada Maria (ayat 17), IA mengutus kita untuk membagi sukacita itu dengan orang lain. Kita dipanggil untuk mempersaksikan kasih anugerah Tuhan dalam Kristus, dengan menyatakan: “Aku telah melihat Tuhan!”, melalui setiap aspek kehidupan kita, dalam setiap kesempatan, serta di mana pun Tuhan menempatkan kita.

Selamat Paska!

 

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Luka di Hati, Bukan Prasasti
    Imamat 19:1-2, 15-18; Mazmur 1; 1 Tesalonika 2:1-8; Matius 22:34-46
    Siapa yang tidak tahu tentang luka? Kerusakan yang terjadi pada diri sendiri dan seringkali akan menimbulkan rasa sakit. Rasa...
  • Schooling Fish
    Yesaya 45:1-7; Mazmur 96:1-9; 1 Tesalonika 1:1-10; Matius 22:15-22
    Bayangkan saja kalau kita menjadi seekor ikan kecil. Kalau saja kita diberikan pilihan untuk hidup di akuarium atau di...
  • Rasa Haus
    Air menjadi bagian yang sangat penting bagi kehidupan. Banyak hal membutuhkan air. Mulai dari tubuh manusia sebagian besar terdiri...
  • Apa yang kita letakkan pertama?
    Yesaya 5:1-7; Mazmur 80:8-16; Filipi 3:4-14; Matius 21:33-46
    “Selalu ada yang pertama untuk segalanya.” Apa anda pernah mendengar kalimat tersebut? Ya, sebagian besar dari kita tentu akan...
  • Hidup Dalam Keramahan Dan Cinta
    Yehezkiel 18: 1-4, 25-32 Mazmur 25: 1-9 Filipi 2: 1-13. Matius 21: 23-32
    Perubahan ke arah yang lebih baik adalah dambaan semua orang. Saya yakin dan percaya bahwa semua orang, tanpa kecuali...
Kegiatan