berdosa

Aku lah yang paling berdosa

I Timotius 1: 12-17

Belum ada komentar 220 Views

Baru-baru ini banyak orang dikejutkan oleh berita media sosial yang mengungkap tentang seorang sarjana S2 dari perguruan tinggi negeri yang terkenal, kedapatan bunuh diri dengan menggantung diri. Tindakan seperti ini adalah puncak dari suatu penolakan diri. Ketika seseorang merasa tidak lagi berguna, atau mungkin juga kuatir jika orang lain mengetahui siapa dirinya sebenarnya, maka mereka tidak akan dapat mencintai atau bersahabat dengannya. Sikap seperti ini sering dianggap sebagai bentuk dari kerendahan hati. Padahal sikap rendah hati bertolak belakang dengan sikap rendah diri atau penolakan diri.

Hal penting ini lah yang mau ditunjukkan oleh Rasul Paulus ketika ia mengatakan: “Kristus Yesus datang ke dunia untuk menyelamatkan orang berdosa, “ dan di antara mereka akulah yang paling berdosa. (ay.15). Dengan pernyataan ini rasul Paulus memberikan contoh bahwa ia sama sekali tidak menolak atau merendahkan dirinya, melainkan justru merasa betapa berharganya diri dan kehidupannya di hadapan Allah, sehingga keberadaannya sebagai orang yang paling berdosa merupakan contoh bagi banyak orang lain yang juga hidup dalam dosa agar kembali kepada Tuhan dan hidup dari anugerah-Nya semata.

Melalui pernyataannya itu sekaligus, rasul Paulus mengingatkan kepada kita semua untuk menyadari bahwa semua kita adalah orang berdosa yang mempunyai banyak kekurangan dan kelemahan, namun melalui anugerah keselamatan yang diberikan oleh Tuhan Yesus, kita semua patut bersyukur dan karena itu sudah seharusnya menjalankan kehidupan ini bukan dengan merendahkan diri atau menolak diri kita, melainkan menghargai kehidupan yang baru yang Tuhan berikan kepada kita dan melaluinya ada banyak hal bermanfaat yang dapat dilakukan selama kita diberi anugerah kehidupan oleh Tuhan.

TT

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Iman Yang Membebaskan
    Markus 7: 24-37
    Kebebasan adalah hal yang mendasar dalam kehidupan manusia dan seharusnya mencirikan martabat manusia yang bertanggung jawab dalam menentukan dirinya...
  • Hidup Dalam Dia, Cukuplah
    Ulangan 4:1-2, 6-9; Mzmur 15; Yakobus 1:17-27; Markus 7:1-8,14-15,21-23
    Mengenal firman dan menghidupi firman menjadi cara kita hidup di dalam Dia. Hidup di dalam Dia bukan hanya ditandai...
  • Pemeliharaan Allah, Cukuplah
    Yosua 24:1-2,14-18; Mazmur 34:16-23; Efesus 6:10-20; Yohanes 6:56-69
    Berjalan bersama, mengalami bersama adalah cara kita membuktikan kasih penyertaan Tuhan dalam hidup. Peristiwa demi peristiwa baik di saat...
  • Hidup Berhikmat, Cukuplah
    Yohanes 6:51-58
    Bagaimana kamu hidup? Pernahkah kita memperhatikan bagaimana kita hidup, mencermati, mengevaluasi dan merefleksikannya? Bagaimana kita telah mempergunakan waktu yang...
  • Roti Hidup
    1 Raja-raja 19:4-8; Mazmur 34:2-9; Efesus 4:25-5:2; Yohanes 6:35, 41-51
    Roti adalah salah satu jenis makanan yang dapat membuat manusia bertahan hidup, jika dalam kebiasaan bangsa lain bisa nasi,...