Pengharapan Yang Tidak Mengecewakan

Pengharapan Yang Tidak Mengecewakan

Belum ada komentar 159 Views

Kemajuan teknologi memberikan banyak kemudahan bagi kita. Untuk menikmati makanan; ada layanan fast food, namanya saja fast food jadi tidak perlu menunggu lama untuk menikmatinya. Untuk membangun komunikasi ada sms, bbm, internet dengan kecanggihannya; bisa menghubungkan kita dengan siapa pun dan di mana pun. Untuk mencari informasi, tinggal klik mr google dan dengan cepat kita mendapatkan semua bentuk informasi yang ingin kita peroleh. Serba cepat, serba instan dan serba mudah ; inilah gaya hidup kita saat ini, begitu dimudahkan dalam segala hal.

Kemudahan-kemudahan itu tentunya sangat menolong kita untuk melakukan aktivitas dan karya kita, tetapi apa jadinya kalau mental kita pun menjadi produk instan yang inginnya serba cepat dan tidak sabar menjalani proses sehingga menjadi cepat putus asa ketika kesulitan menghadang.

Pada saat Allah membebaskan Israel dari tanah Mesir, Allah memilih jalan memutar untuk dilalui Israel menuju Kanaan. Perjalanan menjadi panjang dan lama walaupun sebenarnya ada rute yang lebih pendek yang bisa di lalui oleh Israel untuk tiba dengan cepat di tanah perjanjian. Allah memakai perjalanan yang lebih panjang bukan untuk menyulitkan Israel tetapi untuk memproses Israel menjadi umat yang tangguh, setia dan takut akan Tuhan.

Memang tidak mudah, kesulitan di padang gurun sering kali membuat Israel menjadi ragu akan penggenapan janji Allah. Keraguan itu membuat mereka memberontak, bersungut-sungut kepada Musa, pemimpin mereka. Tetapi pada akhirnya Allah menunjukkan dan membuktikan bahwa pengharapan mereka tidak sia-sia dan tanah perjanjian pun dianugerahkan kepada Israel.

Dalam perjalanan padang gurun kehidupan rumah tangga kita, banyak hal yang akan kita hadapi. Perjalanan itu tidak mudah dan tidak instan, banyak kesulitan dan tantangan menghadang. Allah mengizinkan kita untuk menghadapinya sebab ketika kita diproses di dalamnya, kita tengah dibentuk menjadi pribadi yang tangguh. Bagaimana hal itu bisa terjadi? Karena Allah memberikan kepada kita pengharapan di dalam Dia. Pengharapan yang membuat kita mampu bertahan di tengah badai.

Pengharapan yang membuat kita, tidak kehilangan daya juang untuk menyelesaikan masalah. Berpengharapanlah di dalam Tuhan dan teruslah berjuang sebab pengharapan di dalam Dia, tidak mengecewakan. IA yang akan memberikan kelegaan dan kemenangan. Teruslah berharap.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan