Paska IV: Domba yang Baik dari Gembala yang Baik

Paska IV: Domba yang Baik dari Gembala yang Baik

Belum ada komentar 210 Views

Masih ingat pribahasa yang mengatakan “guru kencing berdiri, murid kencing berlari”? Guru adalah seseorang yang digugu dan ditiru. Apa yang diajarkan dan dilakukan oleh sang guru menjadi inspirasi dan keteladanan yang memotivasi para murid untuk bertindak serupa. Kita memilikinya di dalam Yesus Kristus, Dialah Guru Agung kita.

Yesus, Sang Guru mengajarkan dan menunjukkan sikap :

  • Pengorbanan total untuk memberi yang terbaik bagi domba-Nya (ayat 11)
  • Pengenalan yang utuh terhadap domba-Nya (ayat 14)
  • Keterbukaan terhadap semua pihak (ayat 16)
  • Ketaatan pada kehendak Bapa (ayat 18 akhir)

Ia adalah gembala yang baik karena IA melakukan semuanya di dalam kasih. Ia tidak melakukannya demi upahan yang bekerja asal bekerja. Ia menjadikan domba-domba-Nya sebagai seorang sahabat yang dilindungi dan dibela-Nya. Ia memberikan seluruh kehidupan-Nya bagi domba-Nya.

Bagaimanakah sikap kita sebagai domba-domba-Nya, sebagai umat yang dikasihi dan dirawat dengan seluruh nyawa-Nya? Marilah kita menunjukan sikap yang sama, sikap yang telah diteladankan Sang Guru Agung kita, Yesus Kristus. Di tengah dunia yang penuh dengan pementingan diri mari wujudkan sikap rela berkorban. Di tengah dunia yang membangun sikap eksklusifisme, mari kita tunjukkan sikap keterbukaan (inklusifisme). Di tengah dunia yang mengabdi pada hawa nafsu mari kita tunjukkan sikap taat yang mengabdi kepada kehendak Allah. Dengan demikian kita menjadi domba yang baik dari gembala yang baik. Itulah tugas perutusan kita di dunia ini.

 

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan