Mana surat panggilannya ?

Mana surat panggilannya ?

Belum ada komentar 17 Views

Mana surat panggilannya?” tanya seorang pewawancara  kepada seorang anak muda yang mendaftarkan diri ke sebuah sekolah teologi di Jakarta, setelah anak muda itu menjelaskan kepada si pewawancara bahwa ia ingin belajar di sekolah itu karena merasa terpanggil. Anak muda itu   kebingungan menjawab pertanyaan yang tak disangka-sangka itu. Agaknya si pewawancara, yang adalah seorang dosen kawakan di sekolah teologi itu, ingin menguji kedalaman pemahaman anak muda itu tentang makna panggilan.

Bahwa Allah memanggil manusia untuk ikut berkarya di dalam misi-Nya, sudahlah pasti. Namun, bagaimana caranya? lewat suara menggelegar dari langit? lewat mimpi? atau apa? ternyata, ada banyak cara yang dipakai Allah untuk memanggil manusia terlibat di dalam misi-Nya dan ada beragam cara manusia untuk merespons panggilan itu. Salah satunya adalah dengan menjadi seorang pendeta, seorang yang dengan penuh-waktu mendedikasikan hidupnya bagi karya Kristiani. Namun, di samping itu, ada 1001 cara lain; melalui pekerjaan di segala bidang  kehidupan, melalui tugas sebagai pengelola rumah tangga, melalui tugas sebagai pelajar, dan sebagainya. Setiap orang perlu memaknai hidup dan karyanya sebagai sebuah jawaban atas panggilan Allah.

Bacaan kita dipenuhi dengan karya super-sibuk Yesus dalam memanusiakan manusia yang direndahkan karena sakit-penyakit. Belakangan, dikisahkan banyak situasi buruk lain yang juga dipulihkan oleh Yesus. Dalam rangka misi Allah itulah, Yesus memanggil para murid-Nya, mulai dari Simon, Yakobus, dan Yohanes. Yesus memanggil mereka untuk terlibat di dalam karya memanusiakan manusia dan memulihkan dunia. Setiap orang – termasuk Anda dan saya – bisa dan harus terlibat di dalamnya. Setidaknya, melalui keterlibatan kita, dunia ini berubah sedikit lebih baik.

Hari ini didedikasikan sebagai Minggu Panggilan, agar setiap warga jemaat kembali diingatkan bahwa ia sungguh-sungguh dipanggil Tuhan untuk terlibat dalam karya-Nya. Ada banyak cara yang bisa Anda lakukan. Tapi, yang pasti, Anda harus melakukannya. Dan kita bisa melakukannya bersama-sama.

O, ya, anak muda dalam kisah singkat di atas adalah saya … dua  puluh empat tahun silam.

 

Joas

 

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan