Kasih itu tidak Berpura-pura

Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28

Belum ada komentar 241 Views

Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without hypocrisy.” Istilah Hypocrisy berasal dari Hypocrites, aktor yang memakai topeng dalam drama Yunani. Tindakan hipokrit sama seperti seseorang yang memakai topeng, tidak berani menampakkan yang sebenarnya (munafik). Mungkinkah kasih itu munafik ? Menampakkan kasih ke luar padahal dia tidak memilikinya di dalam?

Surat Roma menuliskan bertubi-tubi tindakan praktis sebagai wujud kasih: memberi hormat, bertekun dalam doa, memberi tumpangan, memberkati orang yang menganiaya, dst. Sayangnya, semua yang dikatakan di sana, tidak ada satu pun yang mudah dilakukan. Bayangkan, betapa sulit memberkati orang yang menganiaya kita, betapa beratnya menyerahkan hak pembalasan kepada Allah begitu saja dan malah diminta memberi makan musuh kita.

Pernyataan ‘Allah adalah Kasih’ (I Yohanes 4:8b) meneguhkan bahwa tindakan mengasihi tidak mudah diaktualkan, jika seseorang tidak memiliki kasih di dalam dirinya. Oleh karena itu, segala tindakan baik, tidak bisa tidak, haruslah didasari hadirnya kasih di dalam diri kita. Mengasihi mestinya tidak mungkin hipokrit, sebab siapa yang melaksanakan tindakan baik tanpa kasih, ia tidak akan tahan melakukannya terus menerus dalam kepura-puraan. Siapa yang mampu dengan mudahnya berlama-lama bersikap ramah kepada orang yang dibenci? Oleh sebab itu, kita tidak pertama-tama dituntut melakukan tindakan-tindakan baik begitu saja, tapi diajak terlebih dulu untuk mampu merasakan dan memiliki kasih Allah dalam diri kita.

Dimana ada Kasih, di situ ada Allah, oleh sebab itu bukalah diri untuk mencerap Kasih yang berlimpah ruah di sekitar kita, sehingga kita juga dapat menghasihi dengan sungguh-sungguh.
(tt)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan