Hidup yang Memulihkan

Hidup yang Memulihkan

Belum ada komentar 23 Views

Kematian selain menghadirkan kesedihan seringkali juga menghancurkan kehidupan. Ada banyak rencana bisa gagal, ada banyak harapan jadi pupus, karena orang yang kita kasihi di jemput oleh kematian. Apalagi bila secara ekonomi maupun mental, kita cukup bergantung pada orang yang meninggal. Itulah yang dialami oleh Maria dan Marta. Mereka sangat sedih dengan terjadinya peristiwa kematian Lazarus. Hidup mereka hancur.

Karena itu, tindakan Yesus yang membangkitkan Lazarus, bukan hanya menjadi simbol kebangkitan orang mati di masa depan, namun sekaligus juga menjadi simbol pemulihan kehidupan. Hidup yang hancur dipulihkan, harapan yang hilang dikembalikan, semangat yang runtuh dikuatkan dan tentu saja, kesedihan diubah menjadi kegembiraan.

Kembali sebuah teladan Yesus berikan melalui hidup dan tindakan-Nya. Ia hadir untuk memulihkan kehidupan bukan untuk menghancurkannya. Bahkan melalui kematian-Nya, Ia memulihkan kehidupan kita semua. Lalu bagaimana dengan kita? Apakah kata-kata kita dan tindakan kita memulihkan kehidupan sesama atau malahan menghancurkannya?

Mari kembali belajar menjaga kata dan laku, agar hidup kita menjadi berkat bagi sesama. Mari belajar untuk memulihkan kehidupan dan bukan menghancurkannya. Ada banyak orang di sekitar kita yang hidupnya sudah hancur. Bahkan mungkin itu juga orang-orang terdekat kita, keluarga kita, pasangan hidup kita, anak-anak kita.

Berikanlah hidupmu, hadirlah untuk mereka dan pulihkan kehidupan mereka!

RDj

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • pemulihan telah dinyatakan
    Pemulihan Telah Dinyatakan, Sambutlah!
    Yesaya 65:17-25; Lukas 24:1-12
    Pada waktu renungan ini saya susun, pemilihan umum belum terjadi. Apapun hasilnya dan siapapun yang terpilih, sebuah pertanyaan besar...
  • Menyatu Bersama Kristus
    Filipi 2:5-11; Lukas 22:14-23:56
    Kita itu berbeda. Cara pikir kita beda. Karakter beda. Dan banyak perbedaan lainnya. Itulah yang disebut ‘unik’. Manusia itu...
  • Terarah pada kristus
    Terarah pada Kristus
    Fil. 3:4-14; Yoh. 12:1-8
    Bagaimana memahami kata ‘terarah pada Kristus’? Syukurlah rasul Paulus membantu kita. Dalam Filipi 3:7 rasul Paulus menceritakan bagaimana keterarahannya...
  • Berdamai dengan Allah dan Sesama
    Luk. 15:1-3, 11-32
    Apakah yang melegakan seseorang untuk dapat menikmati hidupnya? Dibebaskan dari rasa bersalah dan merasakan bahwa Allah memperkenankan dirinya. Rasa...
  • dengarkanlah
    DENGARKANLAH DIA dan IA MEMBIMBINGMU
    Yes. 55:1-9; Mzm. 63:2-9; 1Kor. 10:1-13; Luk. 13:1-9
    Mendengarkan adalah tindakan yang membutuhkan perhatian untuk membuka diri memahami apa yang dimaksud. Tindakan ini tidak mudah. Pertama-tama kita...
Kegiatan