gereja indonesia

“GKI adalah Gereja Indonesia bukan Gereja di Indonesia!”

Belum ada komentar 114 Views

Tidak banyak anggota GKI yang menyadari bahwa GKI dalam keadaannya saat ini, berawal dari tiga Gereja Tionghoa (Tiong Hoa Kie Tok Kauw Hwee) di Jawa Barat, Jawa Tengah dan Jawa Timur. Dan ketiganya, sebagaimana sebagian besar gereja di Indonesia, dapat dikatakan adalah “anak-anak” dari gereja-gereja reformatoris (Calvinis) di Belanda.

Tahun 1950, ketiga Gereja Tionghoa itu sepakat untuk berganti nama menjadi Gereja Kristen Indonesia. Hal itu mereka lakukan bukan sekadar hendak menjadi gereja yang “berwarna” Indonesia, tetapi dalam semangat “Sumpah Pemuda” (1948). Sumpah yang diinspirasikan oleh kelahiran Budi Utomo, sebagai hari kebangkitan nasional Indonesia (20 Mei 1908), yang melahirkan semangat untuk merdeka sebagai bangsa.

Dengan memakai nama Gereja Kristen Indonesia, bukan Gereja Kristen di Indonesia, GKI kiranya menyadari bahwa ia bukanlah gereja Belanda atau Tionghoa, yang berada di Indonesia, atau yang sekadar di-Indonesiakan. Gereja yang hanya memakai bahasa Indonesia, tetapi tidak pernah “mendarat” di bumi Indonesia. GKI sebagai gereja Indonesia, mestinya merupakan bagian dari segenap dinamika pergumulan serta pembangunan bangsa dan negara Indonesia. Secara teologis, mestinya GKI menyadari bahwa bukan kebetulan ia lahir di Indonesia dan menjadi bagian dari sejarah bangsa ini, serta yang dipanggil mewujudkan tugas-panggilannya sebagai tubuh Kristus.

Oleh karena itu, GKI di usia 28 tahun ini, mesti terus melanjutkan serta mengembangkan semangat ke-Indonesiaan tahun 1950 itu. Agar GKI sungguh-sungguh membumi di tempat TUHAN memanggil dan menghimpunkan kita sebagai gereja-Nya, Indonesia. Maka, tidak bisa tidak, GKI mesti terus bertanya kepada diri sendiri, apa yang mesti dilakukannya dalam konteks Indonesia yang khas ini. Konteks yang ditentukan oleh pluralitas etnis dan agama, oleh ketidakmerataan ekonomi yang menyebabkan kemiskinan sistemik, oleh ketidakpastian hukum, oleh perusakan lingkungan demi kepentingan-kepentingan tertentu, dan banyak lagi.

Dirgahayu Gereja Kristen Indonesia!

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan