EMAUS: Menyongsong Matahari Terbit

EMAUS: Menyongsong Matahari Terbit

Kisah Para Rasul 2:14, 36-41; Mazmur 116:1-4, 12-19; I Petrus 1:17-23; Lukas 24:13-35

Belum ada komentar 214 Views

Emaus adalah saksi atas perjumpaan Kristus yang bangkit dengan dua orang murid. Dengan kepiawaian naratif yang luar biasa, penulis Injil Lukas menahan selama mungkin kesadaran kedua murid bahwa “orang asing” yang tiba-tiba menjadi kawan perjalanan itu ternyata adalah Kristus yang mati dan bangkit. Perjalanan dalam duka memang akan lebih ringan dilakoni ketika ada seseorang yang menjadi kawan seperjalanan—sekalipun ia seorang asing.

Kedua murid itu—salah seorang bernama Kleopas—akhirnya menunjukkan hospitalitas yang lazim berlaku pada masa itu, yaitu mengundang orang asing itu tinggal bersama mereka, sebab mentari hampir terbenam. Permintaan para murid inilah yang menginspirasi Henry F. Lyte menggubah kidung Tinggal Sertaku atau Abide with Me (KJ 329). Dan Kristus Sang Asing itu memenuhi undangan simpati itu. Orang Asing itu kini menjadi Tamu.

Namun demikian, bukan sekadar menjadi tamu, Kristus Orang Asing itu menjadikan peristiwa makan malam bersama sebagai sebuah momen pewahyuan (a moment of revelation). Sang Tamu secara mengejutkan mengambil peran sebagai Tuan rumah, “Ia mengambil roti, mengucap berkat, lalu memecah-mecahkannya dan memberikannya kepada mereka” (ay. 30). Dengan cara itu, Kristus mengadegankan ulang peristiwa perjamuan malam terakhir yang tentu memberi kesan membekas di hati kedua murid.

Hasilnya sungguh luar biasa, “terbukalah mata mereka dan mereka pun mengenal Dia” (ay. 31). Namun, apa yang paling mengesan buat saya adalah, keputusan Kristus untuk lenyap meninggalkan kedua murid itu, segera setelah mereka mengenal-Nya. Seolah-olah, momen pewahyuan itu perlu segera direspons secara kreatif. Dan benarlah. Keduanya segera pergi, menelusuri kembali jalan yang seharian mereka tempuh bersama Orang Asing itu, untuk membawa warta Injil, warta hospitalitas ilahi!

joas

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan