Diberkatilah Engkau di antara Semua Perempuan

Diberkatilah Engkau di antara Semua Perempuan

Belum ada komentar 16 Views

Respon Elisabet ketika berjumpa dengan Maria cukup menarik, ia berseru dengan suara nyaring: “Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu..” Kedua orang bersaudara ini telah mengalami jamahan Tuhan, mujizat Tuhan. Lho, bukankah Elisabet juga perempuan yang terberkati karena ia mengandung seorang anak yang kelak akan membuka jalan bagi Sang Juruselamat? Anak yang dikandungnya menjadi seorang nabi yang besar. Kenapa Elisabet bisa memberikan pengakuan seperti itu kepada Maria? Karena Elisabet punya kerendahan hati.

Kerendahan hati tidak akan menghalangi kita untuk melihat orang lain “lebih beruntung” dari kita. Kerendahan hati tidak akan menahan kita untuk memberikan pengakuan kepada orang lain bahwa keberadaan mereka menjadi berkat bagi kita; kita merasa terberkati karena kehadiran dan keberadaan mereka. Darimanakah kerendahan hati Elisabet ini? Kerendahan hati Elisabet muncul karena dirinya dipenuhi oleh Roh Kudus. Mengapa ia dipenuhi oleh Roh Kudus? Karena salam yang diberikan oleh Maria (Luk.1:41). Lalu “salam” apakah yang disampaikan oleh Maria sehingga sebegitu istimewanya? Tidak dijelaskan secara eksplisit dalam teks alkitab, namun dalam tradisi Yahudi, salam yang diberikan mestinya adalah salam yang “biasa” yaitu: shalom (=damai sejahtera; yang sering kita ucapkan juga, bukan?!)

Jadi bisa disimpulkan bahwa yang membuat istimewa bukan salamnya tetapi “Siapa” yang memberi salam dan “Bagaimana” salam itu disampaikan. Maria diliputi oleh sukacita akan keberadaannya yang terberkati (Luk.1:28, 35). Maria pun dipenuhi oleh Roh Kudus. Ada ketulusan dan passion yang kuat dalam diri Maria ketika berjumpa dengan Elisabet saat memberi salam itu. Bagaimana dengan kita?

Apakah kita masih tidak rela jika orang lain kelihatan “lebih diberkati” dari kita?

Malukah kita bila kita saling memberikan pengakuan kepada saudara-saudara kita, sesama kita, bahwa keberadaan mereka membawa berkat bagi kita?

Adakah ketulusan dan passion dalam diri kita ketika bertemu dengan sesama kita?

Marilah kita senantiasa memohon pimpinan dan penyertaan Roh Kudus dalam diri kita sehingga dalam relasi dan persekutuan kita dengan sesama, kita dapat meneladani Elisabet dan Maria.

 

 

HK

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
  • inisiatif
    Partisipatif : Berinisiatif
    Markus 2:1-12
    Wow..kembali sebuah kisah tentang keterbukaan Yesus. Ia menerima cara orang menghampiriNya, meski tidak lazim. Melalui atap! Bukankah tiap orang...
Kegiatan