Diberkatilah Engkau di antara Semua Perempuan

Diberkatilah Engkau di antara Semua Perempuan

Belum ada komentar 33 Views

Respon Elisabet ketika berjumpa dengan Maria cukup menarik, ia berseru dengan suara nyaring: “Diberkatilah engkau di antara semua perempuan dan diberkatilah buah rahimmu..” Kedua orang bersaudara ini telah mengalami jamahan Tuhan, mujizat Tuhan. Lho, bukankah Elisabet juga perempuan yang terberkati karena ia mengandung seorang anak yang kelak akan membuka jalan bagi Sang Juruselamat? Anak yang dikandungnya menjadi seorang nabi yang besar. Kenapa Elisabet bisa memberikan pengakuan seperti itu kepada Maria? Karena Elisabet punya kerendahan hati.

Kerendahan hati tidak akan menghalangi kita untuk melihat orang lain “lebih beruntung” dari kita. Kerendahan hati tidak akan menahan kita untuk memberikan pengakuan kepada orang lain bahwa keberadaan mereka menjadi berkat bagi kita; kita merasa terberkati karena kehadiran dan keberadaan mereka. Darimanakah kerendahan hati Elisabet ini? Kerendahan hati Elisabet muncul karena dirinya dipenuhi oleh Roh Kudus. Mengapa ia dipenuhi oleh Roh Kudus? Karena salam yang diberikan oleh Maria (Luk.1:41). Lalu “salam” apakah yang disampaikan oleh Maria sehingga sebegitu istimewanya? Tidak dijelaskan secara eksplisit dalam teks alkitab, namun dalam tradisi Yahudi, salam yang diberikan mestinya adalah salam yang “biasa” yaitu: shalom (=damai sejahtera; yang sering kita ucapkan juga, bukan?!)

Jadi bisa disimpulkan bahwa yang membuat istimewa bukan salamnya tetapi “Siapa” yang memberi salam dan “Bagaimana” salam itu disampaikan. Maria diliputi oleh sukacita akan keberadaannya yang terberkati (Luk.1:28, 35). Maria pun dipenuhi oleh Roh Kudus. Ada ketulusan dan passion yang kuat dalam diri Maria ketika berjumpa dengan Elisabet saat memberi salam itu. Bagaimana dengan kita?

Apakah kita masih tidak rela jika orang lain kelihatan “lebih diberkati” dari kita?

Malukah kita bila kita saling memberikan pengakuan kepada saudara-saudara kita, sesama kita, bahwa keberadaan mereka membawa berkat bagi kita?

Adakah ketulusan dan passion dalam diri kita ketika bertemu dengan sesama kita?

Marilah kita senantiasa memohon pimpinan dan penyertaan Roh Kudus dalam diri kita sehingga dalam relasi dan persekutuan kita dengan sesama, kita dapat meneladani Elisabet dan Maria.

 

 

HK

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Hidup Penuh Roh
    Yohanes 7: 37-39
    Undangan Tuhan Yesus “Barangsiapa haus, baiklah ia datang kepada-Ku dan minum!” ditujukan kepada siapa saja yang dalam hidupnya mengalami...
  • Hidup dipelihara Tuhan
    Yohanes 17:1-11
    Doa Tuhan Yesus “Ya Bapa yang kudus, peliharalah mereka (baca: para murid, jemaat Tuhan) dalam nama-Mu” (ay.11), sekaligus merupakan...
  • Saya Cinta Yesus
    Yohanes 14:15-21
    Definisi cinta yang dimaksud supaya tidak salah arah harus dikaitkan dengan konteks pembicaraan. Mencintai atau mengasihi merupakan kata yang...
  • The Journey Is Home
    Yohanes 14:1-14 dan Kisah Para Rasul 7:55-60
    Pemberitaan di Media yang begitu marak tentang pandemi Covid-19, khabarnya telah meluluh lantakkan kehidupan rutinitas. Melongok keluar sebentar, maka...
  • Hidup Bersatu
    Hidup Bersatu
    Kisah Para Rasul 2:42-47
    Pada masa ini, kesatuan sebagai warga negara Indonesia tampaknya sedang diuji. Sebab kita sedang menjalani kehidupan yang terpisah dari...
Kegiatan