Trinitas Sebagai Dasar Kesatuan Gerejawi

Trinitas Sebagai Dasar Kesatuan Gerejawi

Belum ada komentar 24 Views

Saya pernah ditanya oleh seorang ibu, “Apakah saya dapat mengikuti kegiatan di GKI Pondok Indah, sekalipun saya belum menjadi anggota gereja ini?” Atau pertanyaan lainnya, “Anak saya berpacaran bukan dengan orang GKI, tetapi pacarnya juga Kristen koq. Apakah dapat diberkati di    GKI Pondok Indah?” Pertanyaan ini seakan diajukan   dengan asumsi bahwa GKI atau setidaknya GKI Pondok Indah adalah sebuah ‘rumah’ yang  pintunya hanya sedikit terbuka mereka yang tidak mencatatkan namanya sebagai anggota GKI Pondok Indah.

Sebenarnya, apa dasar dari pemahaman hidup bergereja? Gereja adalah persekutuan dimana orang yang mau hidup di jalan dan bersama Kristus, memilih untuk bersatu, belajar dan bertumbuh bersama di dalamnya.  Tidak ada seorangpun yang ditolak. Dasar dari pemahaman ini adalah karena setiap gereja, dibangun di atas dasar satu Tuhan, satu iman, satu baptisan, satu tubuh, satu Roh dan satu pengharapan di dalam Kristus. Itu sebabnya salah satu tema yang pernah kita dengungkan adalah “All are welcome!” (semua orang  disambut dan diterima).

Masalahnya, sekalipun setiap gereja memiliki dasar yang sama, tetapi rumah yang dibangun memiliki isi dan aturan yang berbeda dengan lainnya. Sehingga, ada gereja yang mengatur sebuah pernikahan hanya dengan 1-2 minggu pelaporan dan dapat langsung diberkati, tetapi di GKI, setidaknya di GKI Pondok Indah saudara harus mendaftar minimum 3 bulan di muka dan mengikuti 3 hari bina pra nikah. Atau, sekalipun semua gereja mengakui baptisan, namun aturannya berbeda-beda.

Pertanyaannya:

  1. Apakah saudara mengetahui perbedaan antara gereja kita (GKI Pondok Indah) dengan gereja lainnya, di luar trinitas yang menjadi pemersatunya?
  2. Apakah kita sedia menerimanya dengan keyakinan bahwa tujuan semua itu agar terjadi kesatuan Roh dan ikatan damai sejahtera di antara sesama orang percaya dalam sebuah gereja?

Riajos

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan