The Magnificat

The Magnificat

Belum ada komentar 157 Views

Nyanyian pujian Maria ini amat terkenal dan menjadi sumber inspirasi dari banyak karya seni religius. Ia biasa disebut the Magnificat, merujuk pada kalimat pertama dalam ayat 46: “Jiwaku memuliakan Tuhan…”

Nyanyian pujian pada hakikatnya adalah ungkapan syukur atas sesuatu yang menyukacitakan. Pada Maria ia adalah pujian kepada Tuhan ini adalah syukurnya karena ia telah dipilih-Nya untuk melayani-Nya, walau ia rendah dan tak berharga. Dan bila kita simak kisahnya, pujian ini dinaikkan dengan latar-belakang pergumulan yang sama sekali tidak sederhana.

Maria menyambut pesan Tuhan melalui malaikat Gabriel (Luk. 1:38) dengan polos: “Sesungguhnya aku ini adalah hamba Tuhan; jadilah padaku menurut perkataanmu itu…” Padahal konsekuensinya bagi Maria yang masih muda itu sangatlah berat. Ia dapat dianggap berkhianat bahkan berzinah oleh Yusuf. Ada ancaman pengadilan oleh Mahkamah Agama. Anak yang dilahirkan akan menjadi anak haram. Dan semuanya itu akan mempermalukan segenap keluarganya maupun keluarga Yusuf.

Namun Maria bersedia menanggungnya. Karena ia percaya. Percaya yang didasarkannya di atas harapannya yang kokoh kepada Tuhan. Bila kita simak kata-kata dari pujian Maria, maka nyata bahwa harapan itu tidak cuma menyangkut dirinya sendiri tetapi mencakupi segenap bangsa bahkan dunia. The Magnificat adalah nyanyian harapan keselamatan dalam Tuhan.

Kiranya Natal kita tahun ini juga adalah the Magnificat kita masing-masing…

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sambut
    Sambutlah Sesamamu
    Lukas 13:10-17
    Setelah mengalami pembuangan, Bangsa Israel hidup kembali di Palestina dan Yerusalem. Nubuat dalam Kitab Yesaya ini memberi pengharapan akan...
  • lemah
    Sambutlah Yang Lemah
    Ibrani. 11:29-12:2
    Saya pernah dipukul oleh kakak pertama saya pada waktu saya kecil. “Kamu pikir saya sansak?” Dia bukan marah atau...
  • Sambutlah Pimpinan Tuhan
    Takut. Abram takut menghadapi masa depan tanpa anak. Ia pikir kalau hal itu sampai terjadi, apa boleh buat, hambanyalah...
  • Sambutlah Kristus
    Bulan Budaya dilakukan setiap 2 tahun sekali di GKI Pondok Indah. Tujuan dari kegiatan ini adalah agar warga jemaat...
  • syukur
    Hendaklah Hatimu Melimpah Dengan Syukur
    Kolose 2:7
    Kita kerap mempermurah makna syukur hanya sebagai reaksi hati, atau malah emosional, atas berkat atau keberuntungan yang kita percaya...
Kegiatan