Penjala Ikan menjadi Penjala Manusia

Penjala Ikan menjadi Penjala Manusia

Matius 4:12-23

Belum ada komentar 549 Views

Tidak jarang, dalam perkembangan sebuah bahasa, terjadi penyempitan, bahkan pemiskinan makna dari sebuah kata atau ungkapan. Misalnya saja kata “gotong-royong”. Pada awalnya ia berarti sebuah peristiwa penting, ketika seseorang hendak melakukan sesuatu yang tak dapat dilakukannya sendiri, misalnya pindah rumah. Di desa, pindah rumah kerap kali berarti seluruh rumah beserta isinya, pindah tempat. Untuk itu segenap penduduk desa bekerja sama, rumah itu digotong di atas bahu dan dipindahkan, hingga rumah itu berdiri di lokasi yang baru beserta segala isinya. Dan sesudah itu segenap desa makan dan minum ala kadarnya, merayakan kebersamaan mereka. Kini, kata “gotong-royong” hanyalah berarti bekerjasama. Sempit dan miskin.

Begitu pula nasib ungkapan “mengabarkan Injil” dalam jargon kekristenan. Banyak orang percaya mengartikannya secara sempit dan miskin, sebagai kegiatan mengabarkan iman Kristen kepada orang yang tidak/belum percaya, agar mereka pada akhirnya rela dibaptiskan. Kegiatan yang kita warisi dari para pendahulu kita dari Barat beberapa abad lalu, yang memang mengawali perkembangan gereja-gereja kita. Padahal membaca banyak teks tentang Yesus dan murid-murid yang mengabarkan Injil, –termasuk teks kita hari ini,– konotasinya jauh lebih kaya dan luas.

Dalam Mat. 4:23 tertulis: “Yesus pun berkeliling di seluruh Galilea; Ia mengajar dalam rumah-rumah ibadat dan memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan di antara bangsa itu.” Jelas kiranya di sini, betapa luasnya sekaligus utuhnya, pengertian “mengabarkan injil”. Kata “injil” sendiri, (Yunani: euanggelion), berarti “kabar baik”. Kabar baik dari Allah bagi segenap ciptaan tentang karya penyelamatan-Nya dalam Kristus. Maka “pekabaran Injil” (evangelisasi) adalah upaya untuk mempersaksikan Kristus dan karya-Nya, dalam perspektif Kerajaan Allah, bagi segenap ciptaan, dalam segala bentuk dan cara.

Gereja dan orang percaya dipanggil untuk melayani Tuhan dengan berjalan pada jejak langkah Kristus: mengajar dan memberitakan Injil Kerajaan Allah serta melenyapkan segala penyakit dan kelemahan, dalam realita kehidupan di dunia, di manapun Tuhan menempatkan kita. Karena kita pun telah dipanggil dari “penjala ikan”, yang berkarya bagi kita sendiri, menjadi “penjala manusia” yang berkarya bagi Tuhan dan kerajaan-Nya.
Kita penuhi panggilan Tuhan ini?

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Berjaga-jagalah
    Matius 25:1-13
    “Santai aja, bro!”, celoteh seorang kawan. Tak apa lah. Tugas masih jauh dari dateline. “Sekarang kita happy happy dululah!”,...
  • Praktik Keagamaan yang Koruptif
    Korupsi adalah praktik yang menguntungkan diri sendiri dengan cara memanipulasi secara negatif sebuah hal. Memang, di Indonesia, terminologi korupsi...
  • Sekolah Kehidupan: Tuhanku, Rajaku!
    Mazmur 96:10a
    Katakanlah di antara bangsa-bangsa: “Tuhan itu Raja!” Apa yang mengendalikan hidup kita setiap hari? Kita bisa dikendalikan oleh agenda...
  • sekolah kehidupan
    Sekolah Kehidupan: Tuhanlah Gembalaku!
    Mazmur 23:1 Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
    Apakah saudara pernah merasa sendirian dan kesepian? Daud pernah mengalaminya. Hal yang paling tidak mudah dilalui oleh seorang adalah...
Kegiatan