Mengampuni = Memulihkan Diri

Mengampuni = Memulihkan Diri

1 Komentar 58 Views

Masa Lalu Yusuf yang sangat buruk karena mengalami kekerasan dari kakak-kakaknya, tentu saja menyakitkan. Herannya, Yusuf tidak lagi memperhitungkan itu sebagai pengalaman yang buruk. Ia bahkan mengatakan bahwa Allahlah yang yang menyuruh Yusuf ke Mesir, sekalipun ia datang ke Mesir karena kejahatan kakak-kakaknya. Mengapa Yusuf dapat tegar dan tangguh seperti itu?

Kuncinya adalah pada pengampunan. Yusuf telah berhasil mengampuni kakak-kakaknya yang telah menorehkan luka dalam dirinya, dengan kekuatan kasih dan pengampunan dari Tuhan. Pengalaman yang sangat radikal dalam diri seorang yang telah dilecehkan oleh orang-orang yang dikasihinya.

Masalah yang dialami pada waktu Yusuf muda atau kecil, bisa jadi mirip dengan pengalaman kita. Tanpa kita sadari orang-orang di sekitar kita melecehkan emosi kita dengan membuat kita merasa bahwa kita tidak berharga. Akibatnya, kita sangat sensitif jika ada seseorang yang tampaknya merendahkan harga diri kita.

Saudara, berita gembira bagi kita: Tuhan dapat memulihkan kita. Saat kita membuka hati kita dan mengatakan, “Ya Tuhan, saya membuka hati saya untuk mengampuni dan dipulihkan!” Maka kasih Ilahi itu akan bekerja dengan penuh kuasa dalam diri kita.

Pertanyaannya:

  1. Apakah kita pernah mengalami perendahan harga diri selama hidup kita sejak kita lahir?
  2. Apakah kita bersedia dipulihkan oleh Tuhan dengan cara membuka diri agar kuasa pengampunan Kristus di kayu salib menyentuh hati kita?

 

Salam Pemulihan,
Riajos

1 Comment

  1. justin

    Saya juga mempunyai pengalaman yang pahit. dan selama saya menyimpan dendam, hidup saya tidak tenang. puji Tuhan setelah saya mengampuni orang tersebut saya merasakan hidup saya kembali bersemangat. Syukur kepada Tuhan atas kasihnya. Amen

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan