Mengakui Kristus dalam Kehidupan

Belum ada komentar 408 Views

Dalam situasi aman, nyaman dan menyenangkan tentu mudah untuk berlaku setia. Tetapi ketika hidup terasa rumit dan sulit, tidak banyak orang tetap setia pada imannya, bertahan mengikut Kristus dan mengakui-Nya sebagai Tuhan dan Juruselamat. Desakan hidup demi kepentingan uang, jabatan & kekuasaan, ataupun karena ancaman, siksaan & penganiayaan bisa saja merubah hati seseorang untuk meninggalkan imannya.

Tetapi di pertenghan abad 19, penyair lagu “Mengikut Yesus Keputusanku” memiliki pengalaman berbeda. Suatu ketika, laki-laki yang berada di Assam, sebuah desa di timur laut India bersama keluarganya memutuskan untuk mengikut Tuhan. Reaksi keras pun muncul mengiringinya. Kepala suku Assam memaksanya meninggalkan imannya, namun ia berkata : “I have decided to follow Jesus”. Anggota keluarganya dibunuh, namun ia bertahan dan mengatakan “Though no one joins me, still I will follow. The cross before me, the world behind me”. Ia tetap setia mengikut Kristus meski ia kehilangan keluarganya dan nyawanya sendiri..

Setelah peristiwa mengerikan ini terjadi, justru banyak orang kagum akan iman percaya & kesetiaan laki-laki tersebut. Melalui proses waktu, para penduduk dan sang kepala desa tergerak untuk mempelajari iman Kristen dan akhirnya bertobat mengikut Kristus. Kisah ini diabadikan oleh William Jensen Reynold dalam lagu yang kita kenal dengan lirik “Mengikut Yesus keputusanku.. Ku tak ingkar.. Ku tak ingkar..”

Di sekitar kita ada begitu banyak tantangan untuk mengikut Kristus. Perlakuan diskriminatif, sikap pengucilan, pembatasan karier, kekerasan dapat mengancam kehidupan umat percaya. Meski demikian masih banyak saudara-saudara kita yang tidak memperoleh hak untuk beribadah dengan baik, tetap mau mengakui Kristus dalam kehidupannya. Mereka tidak ingkar. Mereka tetap setia mengikut & mengakui Kristus dalam hidup mereka. Bagaimana dengan diri kita? Beranikah kita tetap setia & mengakui Kristus dalam setiap tantangan hidup kita?

“Setiap orang yang mau mengikut Aku, ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya dan mengikut Aku.”
(Mark 8:34)

GPP

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • dosa
    Tidak Berdosa Lagi
    Kisah Para Rasul 3:12-19; Mazmur 4; 1 Yohanes 3:1-7; Lukas 24:36-48
    Manusia kenal dosa sejak ia jatuh ke dalam dosa. Keinginan untuk berbuat dosa dan harapan untuk meninggalkan dosa bagaikan...
  • damai sejahtera
    Damai Sejahtera Bagi Kamu!
    Kisah Para Rasul 4:32-35; Mazmur 133; 1 Yohanes 1:1-2:2; Yohanes 20:19-31
    Istilah hoax semakin tenar beberapa tahun belakangan ini. Arti hoax adalah berita bohong atau malicious deception, kebohongan yang dibuat...
  • Hilanglah Cemasku!
    Yesaya 25:6-9; Mazmur 118:1-2, 14-24; Kisah Para Rasul 10:34-43; Markus 16:1-8
    Kecemasan dapat menyerang siapa saja ketika rasa aman terampas, ketidak mengertian menyelimuti pikiran, dan menghadapi situasi yang tidak terduga....
  • cari selamat
    Cari Selamat?
    Markus 15:6-15
    Sejak kecil kecenderungan kita, memang cari selamat. Supaya tidak dimarahi karena menjatuhkan piring kesayangan ibunya, seorang anak sembunyi tangan....
  • segenap hati
    Dengan Segenap Hati?
    Yohanes 12:20-33
    Saat saya studi, saya bertemu dengan seorang pemimpin aliran UU. “Jadi, siapa Tuhan Yesus menurut aliranmu?” “Yesus itu, Guru...
Kegiatan