Memberi di tengah dunia yang serakah

Memberi di tengah dunia yang serakah

Belum ada komentar 55 Views

Mahatma Gandhi pernah berujar, “Bumi menyediakan cukup untuk memenuhi kebutuhan (need) setiap orang, namun tak cukup untuk keserakahan (greed) setiap orang.” Antara kebutuhan dan keserakahan, need dan greed, kerap terdapat batas yang sangat tipis. Krisis ekonomi global belakangan secara teknis muncul karena kasus subprime mortgage di Amerika Serikat; secara moral dan teologis penyebab utamanya adalah keserakahan. Uang tentulah menjadi simbol utama keserakahan. Voltaire suatu saat pernah menulis secara sarkastis, “Ketika uang dipersoalkan, maka setiap orang memeluk agama yang sama.” Saya kuatir kita bakal gagal membuktikan bahwa Voltaire keliru, karena sekalipun Alkitab penuh dengan pengajaran yang sangat berlawanan dengan pandangan Voltaire, praktik hidup tak jarang menunjukkan kebenaran ucapannya.

Itu sebabnya juga Paulus sangat serius mendukung komitmen jemaat Korintus dalam membantu jemaat Yerusalem. Ia memberi landasan teologis yang mendalam bagi jemaat yang tengah berlatih untuk memberi itu. Pertama, Paulus membalik konsep kaya yang lazim dianut di dunia (semakin banyak memperoleh dan memiliki) menjadi “kaya dalam pelayanan kasih” (ay. 7). Kedua, Kristuslah alasan utama mengapa kita memberi, yaitu karena “Ia, yang oleh karena kamu menjadi miskin, sekalipun Ia kaya, supaya kamu menjadi kaya oleh karena kemiskinan-Nya” (ay. 9). Ketiga, keinginan memberi belum sama dengan memberi, karena keinginan tersebut harus dibuktikan hingga selesai (ay. 10-11) Keempat, seni memberi akan menjadi beban jika kerelaan raib (ay. 11-12). Akhirnya, yang kelima, pemberian dilabuhkan pada visi keseimbangan (ay. 13-14).

Kisah soal keserakahan yang paling menawan saya muncul dari pena Leo Tolstoy, dengan judul, “How Much Land Does a Man Need?” Anda wajib membacanya? Jika berminat, Anda bisa memperolehnya di sini:

ja

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sekolah kehidupan
    Sekolah Kehidupan: Tuhanlah Gembalaku!
    Mazmur 23:1 Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
    Apakah saudara pernah merasa sendirian dan kesepian? Daud pernah mengalaminya. Hal yang paling tidak mudah dilalui oleh seorang adalah...
  • pulihkan
    Sekolah Kehidupan: Tuhan Pulihkanku!
    Mazmur 80:3
    Ya Allah, pulihkanlah kami, buatlah wajah-Mu bersinar, maka kami akan selamat. Bagaimana mungkin wajah Tuhan bersinar kepada kita jika...
  • sekolah kehidupan
    Keluarga: SEKOLAH KEHIDUPAN
    Filipi 2:5
    hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus. Bagaimana mungkin kita dapat...
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
Kegiatan