Kunjungan ke House of Mercy

Kunjungan ke House of Mercy

Belum ada komentar 34 Views

Dalam rangkaian acara dan kegiatan Natal 2012, ada beberapa kegiatan non-ibadah yang diselenggarakan oleh panitia Natal 2012, yaitu bazar “kemurnian hati”, stan komitmen, dan kunjungan ke House of Mercy (HOME). Kegiatan yang disebutkan terakhir ini merupakan bentuk respons dari hasil keuntungan yang diperoleh panitia pada bazar “kemurnian hati”. Dari keuntungan bazar yang diselenggarakan pada minggu kedua bulan Desember ini, ditambah dengan dana dari panitia Natal umum 2012 dan sumbangan dari anggota jemaat, diberikan kepada HOME dalam bentuk sembako, alat tulis dan sarana pendukung pengajaran.

HOME adalah sebuah komunitas bertujuan sosial, yang berfokus pada pendidikan dan bantuan kesehatan, ekonomi, lingkungan serta kegiatan sosial bagi masyarakat prasejahtera yang tinggal di daerah kumuh. Pada awalnya, fokus utama pelayanan HOME hanya di bidang pendidikan. Namun, seiring berjalannya waktu, bidang pelayanannya makin luas.

HOME berdiri pada tanggal 14 Februari 2009, dan bertempat di Jl. Bakti No. 57, Cilincing-Tanjung Priok, Jakarta Utara. Pendirinya adalah Dewa Klasik Alexander, tetapi kini tidak lagi menangani pelayanan di sana. Pengurus HOME saat ini adalah Yudith A. Arselan (anggota jemaat GKI Pondok Indah), Stefanus David sebagai ketua, dan Ervana sebagai bendahara. Secara sederhana, HOME menjadi tempat les bagi anak-anak kurang mampu. Namun, lebih dari sekadar tempat les biasa yang hanya menawarkan jasa pengajaran akademis, HOME melayani anak-anak didiknya hingga ke pendidikan karakter. Selain itu, setiap anak yang kesulitan biaya atau mengalami kendala dalam membayar biaya administrasi sekolah, juga dibantu. Demikian pun bagi mereka yang kesulitan makanan.

HOME mempunyai program “kakak asuh”, yaitu program pemberian dana bantuan untuk membantu para siswa HOME secara finansial. Sejauh ini, belum semua dari mereka memiliki kakak asuh, dan bantuan dari kakak asuh HOME ini pun masih terbatas dan tidak selalu konsisten ada. Melalui perbincangan dengan para pengurus HOME, kami menyadari bahwa sebenarnya beban finansial mereka begitu berat. Ada banyak hal yang harus diurus dan ditanggung. Bahkan terkadang, mereka harus berpuasa karena tidak punya cukup uang untuk membeli bahan makanan dan lebih mengutamakan para siswa yang membutuhkan makanan. Terkadang pula mereka harus rela tidur di dalam kegelapan karena belum bisa membayar biaya listrik. Namun, di dalam semua kondisi yang mereka alami, ketiga pengurus HOME mengalami karya dan penyertaan Tuhan yang sungguh nyata. Mereka terus fokus di dalam pelayanan mereka. Ketika berbagai kesulitan menerpa, mereka berserah dan terus berdoa, serta percaya bahwa Tuhan pasti menyertai dan menolong. Dari kesaksian ini, terasa betapa Tuhan berkarya di dalam pelayanan HOME ini, dan sungguh luar biasa bagi kami untuk dapat mendengarkan kesaksian tersebut.

Dari kunjungan ke sana, kami sebagai perwakilan dari panitia Natal 2012 sangat merasa diberkati. Motivasi awal untuk berbagi sukacita kepada anak-anak didik HOME justru berbalik kepada kami. Mereka menyambut kami dengan penuh sukacita, dengan senyum yang tulus. Banyak hal membuat kami terkesan. Mereka solid dan kompak, mengenal satu sama lain, tetap bersemangat dan penuh rasa kekeluargaan. Buah perjuangan dan pelayanan ketiga pengurus HOME serta para pengajar terasa sangat nyata. Karakter para siswa terbentuk dengan baik. Terlebih lagi, Tuhan menunjukkan kasih dan kuasa-Nya di dalam hidup mereka.

Pada kunjungan kami ke HOME, kami mengadakan kebaktian Natal bersama dengan para siswa dan pengurus HOME, dengan liturgos oleh Ria dan renungan oleh Pdt. Dahlia Vera Aruan. Para siswa begitu antusias mengikuti ibadah ini. Tema kebaktian adalah “We are One”. Melalui renungan ini, kami semua diajak untuk belajar dan mengingat bahwa kita semua satu, di dalam persekutuan di dalam Tuhan. Dalam melewati setiap pergumulan, kesulitan hidup, konflik, dan berbagai hal tidak menyenangkan lainnya, jangan sampai kita tercerai berai. Kita harus ingat bahwa ada teman yang akan menopang dan membantu. Setelah berbicara dengan sdri. Yudith, ternyata renungan ini sesuai dengan keadaan dan pergumulan para siswa HOME.

Setelah kebaktian, kami mengadakan acara kebersamaan yang dipimpin oleh Sdri. Sunny dan Sdri. Ria. Kami bernyanyi bersama, bermain bersama, dan para siswa terlihat begitu bersemangat mengikutinya. Di dalam kebersamaan ini, ada kesaksian dari dua siswa HOME. Cerita mereka menyentuh hati kami, dan dari sana kami dapat mengerti betapa besar arti keberadaan HOME dan karya Tuhan bagi anak-anak didik ini. Beberapa di antara mereka juga mempersembahkan dua tarian hasil karya mereka sendiri kepada kami, dan sungguh tak disangka, tarian mereka begitu bagus! Kami mendapat pengalaman dan pelajaran berharga melalui kunjungan kasih ini, bahwa untuk menjadi berkat bagi orang lain tidak harus melakukan hal besar dan fantastis yang mungkin hanya dapat dilakukan oleh segelintir orang. Setiap orang sebenarnya mampu menjadi berkat bagi sesama melalui hal-hal sederhana, yang didasarkan pada kerinduan yang tulus untuk berbagi.

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Antar Kita
  • run
    RUN WITH DEMUD TRAIL
    Look deep into nature, and then you will understand everything better. – Albert Einstein Itulah salah satu motivasi kami...
  • 4do
    4DO 2017
    4DO (4 Days Out), yang biasa disebut sebagai Retret Remaja, merupakan salah satu program terfavorit Komisi Remaja GKI yang...
  • Arti Pengharapan Dalam Pelayanan Pastoralia
    Pembinaan Pendampingan Pelawat & Pelayat GKI PI
    Kegiatan Pembinaan Pendampingan Pelawat dan Pelayat GKI Pondok Indah diselenggarakan pada hari Sabtu, 1 April 2017, bertempat di kediaman...
Kegiatan