Komunitas yang Peduli

Komunitas yang Peduli

Belum ada komentar 10 Views

Bintang Rock Metal Kondang asal Amerika, Marylin Manson alias Brian Warner yang menyebut dirinya “maha bintang antikris” konon adalah remaja Kristen yang kurang mendapat perhatian. Alkisah ketika kaum muda gereja mengadakan refreshing bersama di sebuah taman hiburan, tak seorangpun menemaninya atau mengajaknya bicara. Hal itu membuatnya merasa dikucilkan, dan tidak dipedulikan dalam komunitasnya. Akhirnya Ia memilih meninggalkan gereja karena kecewa.

Kisah Marylin berbeda dengan 4 orang Kusta dalam pembacaan minggu ini. Mereka bisa disebut komunitas kecil yang tersisihkan karena berpenyakit kusta. Perlakuan yang diterima sangat diskriminatif, saat Benhadad raja Aram menyerang kota Samaria, ibu kota Israel. Ke empat orang kusta dibiarkan tinggal diluar tembok. Sebagai manusia, mungkin mereka kecewa atau bisa saja sakit hati. Di luar dugaan, mereka tidak menyimpan sakit hati dan dendam. Sikap dan perlakuan mereka terhadap warga kota membuktikannya. Meskipun jasmani mereka sakit kusta, rohani mereka tak ikut sakit. Mereka justru menjadi komunitas kecil yang peduli terhadap kebenaran dan kebutuhan orang lain.

Si Kusta tidak berdiam diri di tengah kelimpahan dan kenikmatan. Saat mereka dapat makan kenyang, mereka ingat kerabat dan bangsanya didalam kota yang sedang mengalami kelaparan. Kabar baik tentang berlimpah makanan di luar tembok segera disampaikan tanpa menunda waktu pagi. Peduli akan perintah dan larangan Tuhan membuat mereka mampu berbagi.

Apakah Kepedulian si kusta, juga telah menjadi kepedulian kita ? Peduli bukan karena siapa kita atau siapa mereka tetapi karena kebenaran yang diyakini dan diwartakan sebagai visi dan misi kita. Hari ini adalah hari khabar baik, tidak baik kalau tinggal diam saja (ayat 9 b).

Beritakan kepada sesama yang membutuhkan dengan tindakan nyata.

LS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan