persekutuan

Kesatuan Gerejawi : Refleksi Allah Persekutuan

Yohanes 17:20-26

Belum ada komentar 69 Views

Rambut sama hitam tapi pikiran berbeda. Pepatah ini mengungkapkan masing-masing orang mempunyai pendapat yang berbeda-beda satu sama lain. Bagaimana jika perbedaan-perbedaan tersebut bertumbuh dalam kehidupan bergereja. Apakah bernilai positif atau negatif sangat ditentukan dari cara pandang masing-masing orang. Memang tak dapat dipungkiri bahwa perbedaan organisasi, struktur, dogma, corak kebaktian sejak gereja perdana sampai sekarang berpotensi perpecahan. Namun di sisi lain perbedaan juga dapat menghadirkan keindahan bagaikan warna-warni pelangi. Dalam teks bacaan, Yesus menginginkan sikap dan tindakan orang-orang percaya dalam perbedaan-perbedaan pandangan dan konsep teologi untuk dapat mengacu pada persekutuan Tritunggal. Dalam terang ini, dunia dapat mengenal Allah di dalam Yesus Kristus. Pesan ini terkesan kuat dalam doa syafaat Yesus menjelang perpisahan dengan 12 muridnya. Seperti tertulis dalam ayat 21: “ Supaya mereka semua menjadi satu , sama seperti Engkau ya Bapa, di dalam Aku dan Aku di dalam Engkau, agar mereka juga di dalam kita, supaya dunia percaya bahwa Engkaulah yang telah mengutus Aku.”

Dalam doa Yesus mengajak orang-orang percaya untuk bersama-sama berdoa syafaat bagi kesatuan gereja-gereja di muka bumi. Sekaligus Orang-orang percaya memahami gereja sebagai misi Allah di dunia, persekutuan orang-orang percaya dalam perziarahan bersama menuju Kerajaan Allah, hadir bagi dunia sebagai agen kasih Allah. Dalam doa Yesus mengajak orang-orang percaya berjalan bersama-sama menggumuli isu-isu perdamaian, ekologi, sosial, dan lain-lain dalam penyatuan iman. Bagaimana dengan model persekutuan kita ? Marilah kita terus membangun kesatuan gereja dalam model Allah Tritunggal, Bapa, Putra dan Roh Kudus, tiga pribadi dalam satu hakekat. Tuhan memberkati.

(LS)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Menghidupi
    Menghidupi Pertobatan
    Pertobatan adalah hal yang umum kita dengar. Dalam pemahaman iman Kristen, kita memaknai sebuah pertobatan sebagai respon atas tindakan...
  • kudus
    Setiap Hariku Adalah Hari Kudus!
    Matius 24:36-44
    Dikotomi kotor-bersih, duniawi-rohani, dan dosa-suci, melahirkan pelbagai persoalan serius dalam kehidupan umat percaya. Katakanlah sebagai contoh di sebuah gereja...
  • dilayani
    Datang Untuk Melayani Bukan Untuk Dilayani
    Lukas 23:33-43
    Sang Raja … memang sulit untuk dipahami … alih-alih menyelamatkan diri-Nya, Ia malah memilih mati untuk sesama … Sang...
  • teladan
    Jadilah Teladan
    2 Tes. 3:6-13; Lk. 21:5-19
    Hidup mengikut Yesus, bukan sekedar hidup dengan menyandang nama Kristus, tetapi hidup Yesus itu sendiri harus nampak melalui hidup...
  • kebangkitan
    Kehidupan, Kematian Dan Kebangkitan
    Dalam janji pernikahan selalu ditutup dengan pernyataan: ‘sampai kematian memisahkan kita’. Satu penutup sebuah janji yang kurang menyenangkan! Kenapa...
Kegiatan