Kemuliaan dan Penderitaan

Kemuliaan dan Penderitaan

Belum ada komentar 26 Views

Hari ini kita merayakan minggu transfigurasi. Sebuah hari minggu yang menjembatani dan sekaligus menjadi masa peralihan dari Epifani ke masa pra Paskah. Tidak lama lagi murid-murid akan menjalani ‘perjalanan sengsara’ menuju Golgota. Tentu akan banyak pergumulan dalam perjalanan itu. Dalam perjalanan semacam itu, ‘kemuliaan masa depan’ akan menjadi penyemangat dan penguat para murid untuk menghadapi penderitaan yang menunggu di depan.

Sebagai titik peralihan perjalanan pelayanan Yesus, maka transfigurasi lalu menjadi penting. Yesus ber metamorphosis, dan nampak dalam tubuh kebangkitan. Dia bukan sekedar guru yang berjalan bersama muridNya, tetapi Penguasa alam semesta! Konsekwensi logis dari transfigurasi Yesus adalah: “Dengarkanlah Dia!”. Ikuti jalan pelayananNya, meskipun harus melewati duka dan derita. Karena pada waktunya, ‘kemuliaan masa depan’ akan segera terwujud.

Jalan derita, adalah jalan mulia yang harus kita lewati bersama, ketika kita mau ‘mendengarkan Dia’. Salib bukan sekedar simbol gerejawi, tetapi pelayanan nyata kita, ketika kita memberi diri buat sesama yang menderita. Justru melalui karya pelayanan semacam itulah, visi masa depan yang baik sedang kita wujudkan. Tidak ada kebangkitan tanpa kematian!

Persoalannya, siapkah kita melangkah di jalan deritaNya? Atau kita lebih senang ‘mendirikan kemah’ tinggal dalam angan kemuliaan serta melarikan diri dari realita yang masih membutuhkan kehadiran kita? Yesus mengajak murid-muridNya turun dari gunung kemuliaan itu. Dunia yang gelap masih membutuhkan pelayananNya. Derita harus dihadapi. Begitu juga dengan pelayanan kita saat ini. Jangan melarikan diri dan hanya tinggal dalam angan kemuliaan. Layanilah sesama, karena justru di situlah terletak kemuliaan kita!

RDJ

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
  • keluarga yesus
    Menjadi Keluarga Yesus
    Dalam injil Markus 3:35 Yesus berkata : “Barang siapa melakukan kehendak Allah dialah saudara-Ku laki-laki, dialah saudara-Ku perempuan, dialah...
  • berhenti
    Ingat Untuk berhenti !
    Ulangan 5:12-15
    Bekerja untuk hidup atau hidup untuk bekerja? Apa pilihan kita? Pastinya, bekerja adalah perintah Tuhan, untuk melakukan sesuatu bagi...
  • kepada
    Allah Yang Mengarahkan Diri Kepada Dunia
    Yohanes 3:1-17
    “Karena begitu besar kasih Allah akan dunia ini,” demikian pernyataan dahsyat Yesus di dalam Yohanes 3:16, yang telah menjadi...
Kegiatan