Kehidupan yang Berkelanjutan

Kehidupan yang Berkelanjutan

Belum ada komentar 2 Views

Tema-tema di sekitar pelestarian lingkungan hidup, atau tepatnya tema ekologis, tidaklah populer dalam lingkungan gereja. Sebaliknya, di  hampir semua persekutuan atau ibadah kristiani, tema-tema tentang keselamatan, tentang penyembuhan, tentang kuasa doa, kuasa Roh,  adalah tema yang amat (sangat) laku. Mengapa? Mungkin tema tentang lingkungan hidup dirasakan tidak praktis, atau mungkin banyak gereja enggan bersusah-payah mengangkat tema yang sulit itu. Lagi pula toh banyak sekali gereja lain yang tidak melakukannya.

Namun yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa keengganan itu terkadang dipengaruhi oleh pendapat bahwa yang penting adalah keselamatan  jiwa kita. Dunia ini, tubuh ini, “yang daging” ini, tidaklah penting. Sebab semuanya itu, termasuk bumi kita, dan berarti alam lingkungan hidup kita ini, adalah fana. Dan terlebih lagi manusia. Bila demikian halnya, memang tidak ada gunanya  memelihara apalagi melestarikan alam lingkungan hidup kita ini.

Teks kita hari ini menegaskan bahwa penyelamatan oleh   Kristus tidak terjadi dengan cara memusnahkan manusia kemudian menciptakannya lagi secara baru, melainkan “kita yang lama” dijadikan “kita yang baru”.  Begitu pun dengan dunia, termasuk bumi, lingkungan hidup kita ini tidak akan dihancurkan, tetapi diperbarui dalam arti yang lama dijadikan sebagai yang baru. Karena segenap ciptaan, adalah berarti kita dan dunia, termasuk bumi, lingkungan hidup kita ini.

Maka, sebagaimana disebutkan dalam ayat 21, bahwa kita “ditaklukkan” dalam pengharapan, mari kita menanti-nantikan pemenuhan kerajaan-Nya tidak dengan berpangku tangan dan mata yang tertuju kepada surga saja. Melainkan dengan bekerja, mempersiapkan jalan Tuhan yang hendak membarui segala sesuatu. Berjuang, karena hidup dalam Tuhan adalah hidup yang berpengharapan, yang berkelanjutan. Berjuang, “menatalayani ciptaan – menata diri”.

PWS

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • Menghidupi Pertobatan
    Yesaya 40:1-11; Mazmur 85:1-2, 8-13; 2 Petrus 3:8-15; Markus 1:1-8
    Pertobatan memanggil seseorang untuk menghayati hidupnya dengan cara baru. Pertobatan artinya berbalik dari cara kehidupan lama menuju kehidupan baru....
  • Keluar Dari Kekelaman
    Yesaya 64:1-9; Mazmur 80:1-7, 17-19; 1 Korintus 1:3-9; Markus 13:24-37
    Apakah Anda mengingat permainan petak umpet? Pada saat saya masih kecil, kami sering memainkan permainan ini. Satu orang menutup...
  • Yesus Raja dan Gembala
    Yehezkiel 34:11-16, 20-24
    Minggu ini adalah Minggu Kristus Raja, akhir tahun liturgi gereja. Minggu depan adalah Adven I, awal tahun gereja. Gelar...
  • menghitung hari
    Menghitung Hari
    Mazmur 90:1-12
    Kehidupan di perkotaan penuh dengan rutinitas. Rutinisme menjadi sebuah bagian kehidupan kebanyakan orang. Memaknai hari bukanlah hal yang mudah...
  • Berjaga-jagalah
    Matius 25:1-13
    “Santai aja, bro!”, celoteh seorang kawan. Tak apa lah. Tugas masih jauh dari dateline. “Sekarang kita happy happy dululah!”,...
Kegiatan