IMAN DAN KERAGUAN

IMAN DAN KERAGUAN

1 Komentar 17 Views

Jika saya berkata pada Anda bahwa, menurut para astronom, jumlah bintang di semesta ini adalah 678.325.890.903.402, Anda pastilah cenderung untuk percaya. Namun, jika kita melihat sebuah papan di samping sebuah kursi atau tembok, dengan tulisan, “Awas, Cat Basah!” kita cenderung memastikan.. dengan menyentuh perlahan kursi atau tembok tersebut.

Keraguan kerap berurusan dengan tiga hal: daya jangkau akal kita, kelima indera kita dan pengalaman kita. Jika sebuah informasi melampaui daya jangkau akal kita, kita cenderung meragukan informasi tersebut. Pun, jika sebuah situasi di dalam daya jangkau indera kita, kita cenderung meragukan situasi tersebut, sebelum indera kita memastikannya. Juga, jika sebuah pengalaman baru ber lawanan atau tak sama dengan pengalaman yang biasa kita miliki, kita cenderung meragukan pengalaman baru tersebut.

Singkatnya, keraguan selalu berurusan dengan kemanusiaan kita yang ter  batas. Kita dibatasi oleh ruang dan waktu. Dan dalam radius yang masih berada dalam batas ruang-waktu itu, kita memakai pengalaman dan indera kita untuk meragukan sesuatu dan untuk menjawab keraguan tersebut.

Kebangkitan sesungguhnya tepat berada di tubir, di tepian, antara masuk-akal dan melampaui-akal, antara inderawi dan imani, antara pengalaman-lazim dan pengalaman-serba-baru. Dan ini berlaku sesungguhnya untuk seribu satu soal yang terkait dengan iman dan keberagamaan kita. Tapi, kebangkitan harus   diakui, menjadi puncak dari semua pengalaman iman kita. Maka, tak heran, jika ia paling banyak diragukan, jika ia menimbulkan banyak kebimbangan.

Maka, ini yang ingin saya katakan: Ragu-ragu adalah sebuah kewajaran. Ragu-ragu adalah tanda kemanusiaan. Ragu-ragu bahkan sudah membuat peradaban dan ilmu pengetahuan kita makin maju. Tapi, keraguan juga bisa berbahaya, jika tidak diatasi secara bijak. Ia dapat melemparkan iman ke tempat sampah, jika tidak dibarengi dengan pengakuan bahwa kita, manusia, memang terbatas … dan sedang berhadapan dengan Dia Yang Tak Terbatas itu. Ia menempatkan kita di persimpangan jalan, yang harus kita pilih. Jalan pertama adalah skeptisisme, yang akhirnya menolak semua nilai iman; jalan kedua adalah iman yang dewasa dan matang. Jalan mana yang Anda pilih, terserah Anda. Tapi, Anda tetap harus memilih. Tomas sudah memilih. Sepuluh murid Yesus lainnya telah memilih.

Jutaan orang Kristen sudah memilih. Dan sekarang … giliran Anda.

O, ya, BTW, soal jumlah bintang di alam semesta. Angka di atas hanya saya reka-reka belaka. Jika Anda ingin mengetahui lebih lanjut, lihatlah situs NASA yang berbicara tentang ini: nasa.gov

[JA]

1 Comment

  1. edi

    keren juga khotbahnya

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sekolah kehidupan
    Sekolah Kehidupan: Tuhanlah Gembalaku!
    Mazmur 23:1 Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
    Apakah saudara pernah merasa sendirian dan kesepian? Daud pernah mengalaminya. Hal yang paling tidak mudah dilalui oleh seorang adalah...
  • pulihkan
    Sekolah Kehidupan: Tuhan Pulihkanku!
    Mazmur 80:3
    Ya Allah, pulihkanlah kami, buatlah wajah-Mu bersinar, maka kami akan selamat. Bagaimana mungkin wajah Tuhan bersinar kepada kita jika...
  • sekolah kehidupan
    Keluarga: SEKOLAH KEHIDUPAN
    Filipi 2:5
    hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus. Bagaimana mungkin kita dapat...
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
Kegiatan