Hidup Yang Berjahit

Hidup Yang Berjahit

Belum ada komentar 3 Views

Hidup yang berjahit adalah: inkonsistensi etika kehidupan yang mewujud dalam perilaku yang tentu juga inkonsisten. Karena bentuknya adalah inkonsistensi, maka kehidupan semacam ini lalu menjadi sebuah kehidupan yang nampak tidak utuh, terkoyak atau bahkan tercabik dan karena itu perlu dijahit agar setidaknya menjadi lebih utuh.

Dalam bacaan kita hari ini, ‘hidup yang berjahit’ ini nampak dalam diri orang-orang yang menyambut Yesus. Mereka mengharapkan agar Yesus segera membebaskan mereka dari penindasan Roma. Namun ketika Yesus tidak memenuhi harapan mereka, maka mereka justru menindas Yesus dan menyalibkan-Nya.

Dalam kehidupan masa kini, ‘hidup yang berjahit’ itu juga bisa menjadi kehidupan kita. Kita memperjuangkan kebebasan beragama tetapi kita menolak keberadaan agama tertentu. Kita memperjuangkan kehidupan tetapi senang ketika para teroris dihukum mati. Pada dasarnya ‘hidup yang berjahit’ itu selalu bisa muncul dalam diri siapapun, sepanjang kehidupan itu selalu kita lihat hanya dari sisi kita dan bukan dari sisi sesama kita.

Kebalikan dari ‘hidup yang berjahit’ adalah ‘hidup yang tak berjahit’. Hidup yang utuh dan penuh, ada konsistensi etika kehidupan. Karena utuh dan penuh maka tak perlu dijahit. Inilah hidup Yesus. Yesus selalu konsisten dengan kasih-Nya yang bermuara pada salib-Nya. Ketika Ia masuk Yerusalem dan disambut orang banyak, sesungguhnya ini merupakan kesempatan bagi-Nya untuk keluar dari jalan salib. Menjadi pahlawan, mengusir Roma dan menjadi raja! Tetapi Yesus tetap konsisten dengan jalan salibNya. Apakah Yesus tidak pernah memandang hidup dari sisi diri-Nya? Tentu pernah, salah satu contoh di taman Getsemani. Ia berdoa, jika boleh biarlah cawan (salib) itu lalu. Namun pada akhirnya Ia tetap melihat hidup bukan hanya dari sisi diriNya tetapi dari sisi Bapa-Nya dan manusia yang amat dicintai-Nya. Karena itulah Ia berkata: “Jangan kehendak-Ku tetapi kehendak-Mu yang jadi”.

Hidup Yesus lalu menjadi patron buat hidup kita yang kadang terkoyak. Mari menjahit hidup kita sehingga setidaknya menjadi lebih utuh dengan patron hidup Yesus. Biarlah kita berkata bersama Paulus: “Namun aku hidup, tetapi bukan lagi aku sendiri yang hidup, melainkan Kristus yang hidup di dalam aku.” (Gal. 2:20 a).

[RDj]

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sekolah kehidupan
    Sekolah Kehidupan: Tuhanlah Gembalaku!
    Mazmur 23:1 Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
    Apakah saudara pernah merasa sendirian dan kesepian? Daud pernah mengalaminya. Hal yang paling tidak mudah dilalui oleh seorang adalah...
  • pulihkan
    Sekolah Kehidupan: Tuhan Pulihkanku!
    Mazmur 80:3
    Ya Allah, pulihkanlah kami, buatlah wajah-Mu bersinar, maka kami akan selamat. Bagaimana mungkin wajah Tuhan bersinar kepada kita jika...
  • sekolah kehidupan
    Keluarga: SEKOLAH KEHIDUPAN
    Filipi 2:5
    hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus. Bagaimana mungkin kita dapat...
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
Kegiatan