Hati yang Sabar

Hati yang Sabar

Belum ada komentar 9 Views

Engkaukah yang akan datang itu atau haruskah kami menantikan orang lain? Yohanes Pembaptis ingin memperoleh jawaban dan penegasan langsung dari Yesus agar keragu-raguannya tidak terus mengambang.

Bagaimana kita menantikan Allah? Kita menantikan dengan sabar. Tetapi sabar bukanlah sikap pasif. Menanti dengan sabar tidak sama dengan menanti datangnya bus, redanya hujan, atau terbitnya matahari. Seperti yang dilakukan oleh Yohanes, sikap kita dalam menanti Tuhan Yesus dilakukan secara aktif, artinya kita menghayati saat sekarang secara penuh agar dapat menemukan tanda-tanda kedatangan Dia yang kita nantikan.

Kata “sabar” menerjemahkan kata latin patior yang berarti “menderita”. Menanti dengan sabar berarti menderita dalam masa sekarang ini, tetapi sekaligus juga berarti memberi perhatian terhadap apa saja yang terjadi di depan mata. Dalam peristiwa-peristiwa musibah, bencana dan bahkan ketidak adilan, kecerobohan, kesewenang-wenangan yang kita alami saat ini, masihkah kita dimampukan melihat berkas-berkas cahaya kemuliaan Allah yang hadir dalam kehidupan kita ?

Hati yang sabar dalam menanti kehadiran Allah mencakup perasaan gembira dan berharap. Tanpa harapan, penantian kita dengan mudah dapat terjerat pada masa kini. Kalau kita menanti dengan berharap, kita tetap dapat setia kepada Tuhan. Mungkin saja masih banyak pertanyaan yang tidak terjawab seluruhnya, sebab misteri Allah yang kita jumpai dalam kehidupan ini tidak seluruhnya mampu kita pahami. Meskipun demikian, kita harus tetap yakin akan penyertaanNya.

Kegembiraan dan harapan akan kedatangan Tuhan inilah yang memberikan daya hidup kepada kita. Harapan akan terpenuhinya janji Allah bagi kita inilah yang membuat kita mampu memberi perhatian penuh pada jalan yang kita tapaki.

(TT)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan