Hati yang Sabar

Hati yang Sabar

Belum ada komentar 9 Views

Engkaukah yang akan datang itu atau haruskah kami menantikan orang lain? Yohanes Pembaptis ingin memperoleh jawaban dan penegasan langsung dari Yesus agar keragu-raguannya tidak terus mengambang.

Bagaimana kita menantikan Allah? Kita menantikan dengan sabar. Tetapi sabar bukanlah sikap pasif. Menanti dengan sabar tidak sama dengan menanti datangnya bus, redanya hujan, atau terbitnya matahari. Seperti yang dilakukan oleh Yohanes, sikap kita dalam menanti Tuhan Yesus dilakukan secara aktif, artinya kita menghayati saat sekarang secara penuh agar dapat menemukan tanda-tanda kedatangan Dia yang kita nantikan.

Kata “sabar” menerjemahkan kata latin patior yang berarti “menderita”. Menanti dengan sabar berarti menderita dalam masa sekarang ini, tetapi sekaligus juga berarti memberi perhatian terhadap apa saja yang terjadi di depan mata. Dalam peristiwa-peristiwa musibah, bencana dan bahkan ketidak adilan, kecerobohan, kesewenang-wenangan yang kita alami saat ini, masihkah kita dimampukan melihat berkas-berkas cahaya kemuliaan Allah yang hadir dalam kehidupan kita ?

Hati yang sabar dalam menanti kehadiran Allah mencakup perasaan gembira dan berharap. Tanpa harapan, penantian kita dengan mudah dapat terjerat pada masa kini. Kalau kita menanti dengan berharap, kita tetap dapat setia kepada Tuhan. Mungkin saja masih banyak pertanyaan yang tidak terjawab seluruhnya, sebab misteri Allah yang kita jumpai dalam kehidupan ini tidak seluruhnya mampu kita pahami. Meskipun demikian, kita harus tetap yakin akan penyertaanNya.

Kegembiraan dan harapan akan kedatangan Tuhan inilah yang memberikan daya hidup kepada kita. Harapan akan terpenuhinya janji Allah bagi kita inilah yang membuat kita mampu memberi perhatian penuh pada jalan yang kita tapaki.

(TT)

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sekolah kehidupan
    Sekolah Kehidupan: Tuhanlah Gembalaku!
    Mazmur 23:1 Tuhan adalah gembalaku, takkan kekurangan aku.
    Apakah saudara pernah merasa sendirian dan kesepian? Daud pernah mengalaminya. Hal yang paling tidak mudah dilalui oleh seorang adalah...
  • pulihkan
    Sekolah Kehidupan: Tuhan Pulihkanku!
    Mazmur 80:3
    Ya Allah, pulihkanlah kami, buatlah wajah-Mu bersinar, maka kami akan selamat. Bagaimana mungkin wajah Tuhan bersinar kepada kita jika...
  • sekolah kehidupan
    Keluarga: SEKOLAH KEHIDUPAN
    Filipi 2:5
    hendaklah kamu dalam hidupmu bersama, menaruh pikiran dan perasaan yang terdapat juga dalam Kristus Yesus. Bagaimana mungkin kita dapat...
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
Kegiatan