Dua Jenis Pertobatan

Kisah Para Rasul 9 : 1 - 20

Belum ada komentar 277 Views

2 Jenis pertobatan?? Bukankah yang harus dan sudah bertobat adalah Saulus? Benar! Saulus harus bertobat karena ia begitu jahat, menangkap dan membunuh banyak anak-anak Tuhan! Tetapi Ananias juga harus ‘bertobat’ dari cara pandangnya yang keliru terhadap Saulus yang sudah bertobat!

Sebuah pertobatan dari 1 orang jahat selalu menuntut ‘pertobatan’ dari para korban atau orang-orang yang berada pada posisi ‘bersih’. Mereka harus memiliki cara pandang yang baru terhadap orang jahat yang bertobat itu. Dan ini sungguh tidak mudah! Ketika Allah meminta Ananias untuk menolong Saulus, maka ia segera mengungkapkan cara pandangnya tentang Saulus yang jahat (Kisah 9:13-14). Cara pandang inilah yang harus diubah. Ananias sekarang harus memandang Saulus sebagai seorang yang akan Tuhan pakai menjadi alat di tangan-Nya (Kisah 9:15).

Ananias siap mengubah cara pandangnya terhadap Saulus. Begitu juga murid-murid lain (Kisah 9:17,19b). Tetapi fakta keseharian kita, tidak semudah itu orang mengubah cara pandangnya terhadap orang jahat. Itu sebabnya upaya deradikalisasi sering gagal bukan karena seorang teroris tidak mau berubah tetapi karena ia tidak diterima di masyarakat. Begitu juga seorang penjahat sering pada akhirnya balik kembali ke penjara karena ketika ia bebas, masyarakat tidak menerimanya. Dalam konflik suami-isteri, ketika 1 pihak bertobat maka pihak lain juga harus mengubah cara pandangnya terhadap pihak yang bertobat. Kalau kesalahan masa lalu masih terus diangkat pada akhirnya konflik akan kembali terjadi.

Nah, perjumpaan dengan Yesus yang bangkit mengubah Saulus, juga Ananias, lalu bagaimana dengan anda? Berapa kali anda sudah merayakan Paskah? Lalu ‘pertobatan’ atau perubahan macam apa yang sudah muncul dalam hidup anda?

RDJ

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • menghitung hari
    Menghitung Hari
    Mazmur 90:1-12
    Kehidupan di perkotaan penuh dengan rutinitas. Rutinisme menjadi sebuah bagian kehidupan kebanyakan orang. Memaknai hari bukanlah hal yang mudah...
  • Berjaga-jagalah
    Matius 25:1-13
    “Santai aja, bro!”, celoteh seorang kawan. Tak apa lah. Tugas masih jauh dari dateline. “Sekarang kita happy happy dululah!”,...
  • Praktik Keagamaan yang Koruptif
    Korupsi adalah praktik yang menguntungkan diri sendiri dengan cara memanipulasi secara negatif sebuah hal. Memang, di Indonesia, terminologi korupsi...
  • Sekolah Kehidupan: Tuhanku, Rajaku!
    Mazmur 96:10a
    Katakanlah di antara bangsa-bangsa: “Tuhan itu Raja!” Apa yang mengendalikan hidup kita setiap hari? Kita bisa dikendalikan oleh agenda...
Kegiatan