Dikasihi dan Diperkenan Allah

Kej. 1:1-5; Mzm. 29; Kis. 19:1-7; Mark. 1:4-11

Belum ada komentar 192 Views

Dalam hidup ini kita mengenal bentuk-bentuk otoritas. Anak mengenal otoritas orang tua. Karyawan mengenal otoritas atasan. Otoritas yang diterima dengan rasa hormat akan menghasilkan relasi penghargaan. Ketika sang pemilik otoritas merangkul dengan cinta kasih maka tidak akan terjadi tindakan otoriter yang membawa relasi dalam tekanan dan ketakutan tanpa kemerdekaan.

Allah adalah pihak yang memiliki otoritas tertinggi dalam hidup kita. Ia dapat berbuat apa pun dan berkuasa atas apa pun. Tidak ada kekuasaan lain yang dapat membatasi kekuasaan Allah. Allah sebagai pihak yang berkuasa justru menyatakan otoritasnya dengan penuh kasih, penghargaan dan penerimaan, tanpa paksaan. Dalam otoritas-Nya setiap jiwa mengalami kemerdekaan penuh.

Yesus, sang Anak tertunduk kepada otoritas sang Bapa bukan dengan rasa takut dan tidak berdaya. Yesus tertunduk dan memilih sikap taat penuh kepada Bapa karena begitu besar kasih-Nya kepada sang Bapa yang menyatukan-Nya menjadi pribadi yang tak terpisahkan. Pada peristiwa baptisan Yesus, sang Bapa menyatakan kasih, penghargaan dan kepercayaan-Nya kepada Anak ; Engkaulah Anak-Ku yang Kukasihi, kepada-Mulah Aku berkenan. Maka dengan cinta, Yesus mempersembahkan hidup-Nya untuk taat kepada kehendak Bapa.

Dalam otoritas Allah, kita pun diundang untuk memiliki sikap taat. Taat pada kehendak Allah dengan rasa cinta, hormat dan kagum, yang membawa seluruh hidup kita tunduk pada rancangan baik Allah. Ketaatan karena cinta dan hormat akan mendorong kita untuk terus memperjuangkan yang terbaik bagi kemuliaan nama Allah seperti yang telah diteladankan Anak kepada kita. Yesus yang dikasihi dan diperkenan Allah dan Ia mengasihi dan memperkenankan kita sebagai rekan sekerja-Nya. Marilah kita tertunduk kepada-Nya dalam kasih untuk melakukan kehendak-Nya dalam kesetiaan dan ketekunan.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan