Sahabat Allah

Berjalan Bersama TUHAN Setiap hari

Belum ada komentar 6 Views

Mengapa ada orang Kristen yang baru 2 tahun percaya kepada Kristus, tapi sudah memahami dasar-dasar kekristenan, bisa membawa orang kepada-Nya, bahkan mengajar orang-orang yang baru percaya tentang kekristenan, dan ada yang sudah 20 tahun percaya kepada Kristus, tapi masih seperti orang Kristen yang berusia 2 bulan?

SPIRITUALITAS KRISTEN SEPERTI PESAWAT
Seorang murid Kristus dipanggil untuk mengikuti Kristus setiap hari (Luk. 9:23). Bukan ketika ia suka atau ketika ia ingin, tetapi setiap hari. Alat transportasi apa yang tidak dapat berhenti di tengah perjalanan? Pesawat terbang. Ia tidak dapat berhenti total di udara, sebab apabila ia berhenti, ia akan jatuh. Spiritualitas kekristenan seperti pesawat terbang: kita harus bersama Tuhan setiap hari, jika tidak kita akan jatuh.

Terkadang kita tidak saja berhenti, tetapi spiritualitas kita bisa mengalami kemunduran drastis. Pada tanggal 16 Januari 1863, sebuah kapal bernama Dreadnought diterjang badai di Samudera Atlantik sehingga mengakibatkan kemudi kapal patah. Kapal ini terapung-apung di lautan tanpa arah. Kapten Samuel mengambil keputusan nekat, yakni menggulung semua layar utama dan mengharapkan kapal mundur sejauh 450 km hingga ke pelabuhan. Sering kali sebagai seorang Kristen, kemudi kita rusak sehingga kehidupan rohani kita mengalami kemunduran drastis. Kita kehilangan arah dan kehilangan kemudi.

BERJALAN BERSAMA TUHAN SETIAP HARI

Ketika mereka mendengar bunyi langkah TUHAN Allah, yang berjalan-jalan dalam taman itu pada waktu hari sejuk (Kej. 3:8)

Tuhan yang “berjalan-jalan” di taman menggambarkan sebuah relasi, kedekatan, dan keakraban. Sering kali kita seperti Adam dan Hawa. Kita ingin Tuhan dekat dengan kita karena kita menginginkan berkat dari Sang Sumber Kehidupan, tetapi kita juga tidak ingin Dia terlalu dekat dengan kita, karena kita ingin mengendalikan “kemudi” kehidupan kita sendiri.

Sebagai anak-anak, kita sering berharap orangtua kita bisa pergi sebentar. Mungkin kita ingin mencoba lipstik ibu kita, mengenakan sepatu highheels ibu kita. Atau kita ingin makan es krim di kulkas atau berhenti mengerjakan tugas sekolah dan menonton film kartun kesukaan kita. Kita ingin orangtua kita pergi sebentar. Nah, Adam dan Hawa juga ingin Tuhan pergi sebentar.

Kita tidak mau berjalan bersama Tuhan karena kita mau menentukan hidup kita sendiri. Seperti Musa, kita juga ingin “kehidupan yang sukses di Mesir” dan “kehidupan yang tenang di Midian”. Kita tidak mau cita-cita kesuksesan kita di Mesir dihalangi, dan kita juga tidak mau ketenangan kita di Midian diganggu. Inilah alasan mengapa kita menolak berjalan bersama-Nya setiap hari. Menurut kita, sebaiknya kita berjalan bersama-Nya sesekali saja, bukan setiap hari.

MENDENGARKAN BUNYI LANGKAH TUHAN
Tuhan ingin kita mendengar “bunyi langkah-Nya”. Saudara pernah mendengar suara langkah di rumput? Suara langkah di rumput itu lembut, tidak berisik. Tuhan ingin kita mendengarkan keheningan atau listen to the silence. Menarik, bukan?

Dia ingin kita mendengarkan-Nya. Maria mengetahui pentingnya prioritas mendengarkan Tuhan sehingga ia duduk dan terus mendengarkan perkataan Kristus (Luk. 10:39).

Pada tahun 1976, sekelompok teroris membajak pesawat Air France dan mendaratkannya di bandara Entebbe. Dari 105 orang Yahudi yang ditahan, 102 diselamatkan. Pada saat Navy Seal Israel melakukan tindakan penyelamatan, mereka berteriak dalam bahasa Ibrani, “Tiarap, tiarap!” Tiga penumpang yang mengerti bahasa Ibrani tetapi tidak tiarap, ikut mati ditembak bersama para teroris.

Kita tidak berjalan bersama dengan Tuhan karena kita bersembunyi di balik keberhasilan dan kesibukan kita. Jiwa, pikiran, tangan, kaki, dan mulut kita terlalu sibuk sehingga kita tidak dapat berdiam diri untuk mendengarkan suara-Nya. Padahal untuk berjumpa dengan Allah, kita perlu berdiam diri (Mzm. 46:11).

Apa kuncinya agar kita dapat berjalan bersama Tuhan setiap hari? Apakah kita perlu mendaki gunung dan mencari pendeta yang bertapa di sana untuk mendapatkan kunci berjalan bersama-Nya setiap hari? Saya suka perkataan angsa—papanya Po dalam Kungfu Panda—soal rahasia mi. “Rahasianya adalah tidak ada rahasia!” Cukup lakukan dengan sepenuh hati. Mengapa tidak membutuhkan rahasia atau kunci? Karena pintunya memang tidak terkunci.

Yesus berkata, “Jika engkau berdoa, masuklah ke dalam kamarmu, tutuplah pintu dan berdoalah kepada Bapamu yang ada di tempat tersembunyi” (Mat. 6:6). Mengapa tidak ada kunci khusus? E. M. Bounds mengatakan, “Dunia ini mencari metode-metode yang lebih baik, tetapi Allah mencari pribadi-pribadi yang lebih baik,” yakni orang-orang yang mengasihi-Nya, yang mempersembahkan diri untuk dipakai-Nya. Kita tidak membutuhkan kunci khusus untuk datang kepada Tuhan karena pintu telah dibukakan oleh Kristus. Tuhan hanya ingin pribadi yang tulus, yang tidak mengenakan topeng, yang tidak bersembunyi di balik keberhasilan maupun kegagalan. Tuhan ingin kita datang kepada-Nya.

Persoalannya, kita sibuk dengan keberhasilan kita. Kita berjalan masuk ke dalam ruang, membanting pintu lalu berteriak, “Tuhan, berbicaralah sekarang juga. Saya sibuk, banyak yang harus saya kerjakan. Kalau mau bicara, bicaralah sekarang juga. Jika tidak, ya sudah. Goodbye!” Kita tidak dapat memaksa Tuhan untuk berbicara kepada kita. Kita tidak bisa berjalan bersama-Nya demi validasi diri, pengakuan diri, kesuksesan pribadi, kenyamanan pribadi, atau kemudahan pribadi (personal convenient). Tuhan adalah Tuhan. Dia bukan budak kita. Dia tidak bekerja untuk kita. Jagalah langkahmu, kalau engkau berjalan ke rumah Allah! Menghampiri untuk mendengar adalah lebih baik daripada mempersembahkan korban yang dilakukan oleh orang-orang bodoh, karena mereka tidak tahu, bahwa mereka berbuat jahat (Pkh. 4:17).

PENUTUP
Tuhan ingin kita mendengarkan suara langkah-Nya yang lembut. Dia ingin kita mendengarkan perkataan-Nya setiap hari. Dia ingin kita berjalan mengikuti-Nya setiap hari. Dia ingin kita menyangkal “obsesi terhadap kesuksesan” dan “pelarian di dalam ketenangan yang bersifat ilusional”.

>> Pdt. Lan Yong Xing

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Bible Talks
  • Tantangan Berkomunitas
    Sebuah refleksi singkat tentang hidup menggereja saat ini
    Dalam rangka mengembangkan kehidupan menggereja, pertanyaan tentang apa tantangan gereja saat ini kembali muncul sebagai pertanyaan yang relevan. Pertanyaan...
  • Maverick
    don’t judge the book from its cover
    ‘Maverick’ secara harfiah diartikan sebagai seseorang yang berpikir dan bertindak independen. Ia sering berperilaku berbeda dari yang diharapkan atau...
  • bebas
    Kebebasan Yang Mau Terikat
    Sungguhpun aku bebas terhadap semua orang, aku menjadikan diriku hamba dari semua orang, supaya aku boleh memenangkan sebanyak mungkin...
Kegiatan