Allah Yang Memulihkan

Allah Yang Memulihkan

Yehezkiel 37:1-14 (PRA PASKA 5)

Belum ada komentar 332 Views

Pada saat tubuh menjadi lemah, kita mengharapkan pemulihan agar tubuh dikuatkan dan disegarkan kembali. Ketika keluarga menjadi retak dan tercerai berai, kita juga mengharapkan pemulihan agar kesatuan dan kesehatian hadir dalam keluarga. Dengan kata lain pada saat kondisi damai sejahtera jauh dari kenyataan maka pengharapan akan pemulihan makin menguat mengiringi segala perjuangan dan usaha kita. Setiap orang menginginkan kelegaan dari himpitan, kemerdekaan dari penindasan, kesukacitaan dari kesedihan.

Setelah 10 tahun lamanya menjadi tawanan di negeri Babel, mereka menerima kabar bahwa Bait Allah dihancurkan musuh. Israel telah kalah secara politik, ekonomi dan spiritual. Kesulitan, kekalahan dan penderitaan bertubi-tubi mereka alami, mengeringkan pengharapan, mematahkan semangat. Apa yang diharapkan dari hari esok jika di hari ini yang nampak hanyalah puing-puing kehancuran.

Di tengah situasi seperti itulah Yehezkiel menyapa umat. Sapaan yang bukan saja menghibur dan menguatkan tetapi juga sapaan yang mengajak umat hidup dalam pertobatan. Yehezkiel mengajak umat untuk memaknai setiap peristiwa yang menimpa mereka sebagai sebuah proses pembentukan Allah. Memproses mereka untuk mengevaluasi hidup dan bersikap rendah hati di hadapan Allah. Kerendahan hati yang diikuti dengan kemauan hidup dalam pertobatan dan mengikuti kehendak Allah di dalam ketaatan. Pemulihan bukanlah sebuah impian tetapi kenyataan yang akan direngkuh dan dinikmati oleh umat. Tulang yang kering dan berserakan akan dikumpulkan dan dipulihkan Allah. Masa depan baru penuh harapan tersedia di depan, mengajak umat untuk menyongsongnya dengan sikap pertobatan dan ketaatan.

Demikian pula dalam hidup kita di masa sekarang ketika kesulitan, penderitaan silih berganti menghampiri kehidupan. Harapan kita mungkin telah pupus. Kekuatan dan daya juang mengendor. Menatap dengan apatis akan datangnya pemulihan. Dalam situasi demikian, Allah mengulurkan tangan-Nya untuk memulihkan kita. Sambutlah. Sambutlah bukan saja dengan sikap sukacita tetapi sikap taat pada kehendak-Nya. Pada saat kita melangkah setapak demi setapak di dalam tuntunan kasih-Nya, kita akan melihat dan membuktikan karya pemulihan-Nya dinyatakan dalam kehidupan ini. Biarlah dalam masa pra paska kelima ini kita semakin menghayati panggilan pertobatan untuk menyambut pemulihan-Nya.

dva

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • allah menyesal
    Allah Menyesal
    Yun. 3:10-4:11; Mzm. 145:1-8; Flp. 1:21-30; Mat. 20:1-16
    Apabila ada salah seorang dari saudara kita yang berdosa kemudian bertobat dan Tuhan mengampuninya, bagaimana kah sikap kita, senang...
  • Mengampuni itu Indah
    Kejadian 50: 15-21, Mazmur 103: 1-13; Roma 14: 1-12; Matius 18: 21-35
    Seorang ibu dari Afrika Selatan, Joyce Ledwaba mengampuni pembunuh anaknya – Samuel yang berusia 17 tahun – Samuel menghilang...
  • besar hati
    Allah yang Besar Hati
    Yehezkiel 33:7-11; Mazmur 119:33-40; Roma 13:8-14; Matius 18:15-20
    Alih-alih menghendaki hal buruk (kematian) terjadi kepada orang berdosa, Allah lebih berkenan agar pertobatan terjadi dalam hidup mereka (Yehezkiel...
  • Kasih itu tidak Berpura-pura
    Yeremia 15:15-21; Mazmur 26:1-8; Roma. 12:9-21; Matius 16:21-28
    Kalimat ‘Hendaklah kasih itu jangan pura-pura’ (Roma 12:9). Dalam International Standard Version ditulis demikian: “Your love must be without...
  • Peduli : Mengutamakan Kepentingan Orang Lain
    Lukas 10:25-37
    Si ahli Taurat bertanya: ‘Siapa sesamaku’? Yesus bertanya: ‘Siapa sesamanya’? Kelihatannya sama, tetapi jauh berbeda. Yang satu tertutup (sesamaku)...
Kegiatan