Aku Adalah Jalan

Aku Adalah Jalan

Kisah Para Rasul 7:55-60; Mazmur 31:1-5; 1 Petrus 2:2-10; Yohanes 14:1-14

Belum ada komentar 24 Views

Pengakuan Yesus bahwa Ia adalah “Jalan, Kebenaran, dan Hidup” di dalam ayat 14:6 sebenarnya harus dipahami sebagai satu kesatuan tak terpisahkan. Masalahnya, sangat sering orang memenggal ketiganya dan hanya menekankan yang pertama saja, yaitu Yesus sebagai Jalan. Bahkan, klaim bahwa Yesus adalah Jalan lantas dibenturkan dengan jalan-jalan lain yang ditawarkan oleh agama-agama lain. Bukan hanya itu, banyak yang kemudian menegaskan bahwa Yesus adalah “satu-satunya” Jalan menuju Bapa, padahal ayat itu tak mencantumkan kata “satu-satunya.”

Pandangan semacam ini, seberapa pun menariknya, sebenarnya menggeser maksud asli Yesus di dalam teks tersebut. Bahayanya jelas, yaitu Yesus lantas dipahami hanya sekadar secara instrumental, sebagai “alat” menuju “tujuan,” yaitu Bapa. Implikasinya, jika kita sudah melewati alat itu, yaitu Yesus sebagai Jalan, maka alat itu tak lagi dibutuhkan, sebab kita sudah sampai ke tujuan.

Pemahaman instrumental ini tentu tidak sesuai dengan iman Kristen, khususnya yang secara unik diwartakan di dalam Injil Yohanes, yaitu persekutuan ilahi: Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Ketiganya tak terpisahkan dan bersekutu lebih utuh dan intim.

Jadi, klaim Yesus bahwa diri-Nya adalah “Jalan, Kebenaran, dan Hidup,” sebenarnya mengundang kita untuk menghayati bahwa ketika kita menjalani Sang Jalan (Yesus), pada saat bersamaan kita sampai pada Sang Tujuan, yaitu Bapa dalam persekutuan dengan Anak dan Roh Kudus. Pola hidup semacam itulah yang menjadi inti Kebenaran iman kristiani. Ketika hal itu terjadi, maka kita mengalami Hidup yang sejati, yaitu hidup berkat berpartisipasi ke dalam persekutuan Bapa, Anak, dan Roh Kudus. Artinya, kita mengalami Bapa (Sang Tujuan) pada saat kita menjalani Kristus (Sang Jalan). The journey is home!

Jika demikian penghayatan yang perlu kita miliki, maka ayat ini dapat menjadi sumber inspirasi yang luarbiasa kaya bagi keyakinan iman bahwa keselamatan berlangsung karena rahmat Allah yang disapa “Bapa” oleh Kristus, melalui Yesus Kristus yang hadir bagi kita, di dalam kuasa Roh Kudus. Bukankah itu yang menjadi inti pewartaan Injil yang mengikat seluruh hamba Tuhan di muka bumi ini? Jika demikian, maka tanpa harus menggeser makna ayat ini menjadi senjata untuk membuktikan agama-agama lain keliru, sesungguhnya ayat ini sudah meneguhkan iman kita, tak ada lain yang dapat kita beritakan, selain Kristus! Dengan cara itu, hidup justru menjadi terbuka bagi dunia, bagi semua orang, bahkan bagi mereka yang tak seiman dengan kita. Tanpa sikap kompetitif, namun justru sikap bersahabat.

joas

Komentar Anda

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Kolom dengan tanda (**) wajib diisi.

Arsip kategori Khotbah Minggu
  • sukacita
    Menjalani Hidup Beriman Dengan Sukacita
    Amos 7:7-15; Mazmur 85:8-13; Efesus 1:3-14; Markus 6:14-29
    Renungan: Apalagi selain sukacita dan syukur, ketika kita menyadari kebaikan Allah yang sejak awal mengasihi kita dan menyelamatkan kita....
  • kekuatan dalam kelemahan
    Kekuatan dalam Kelemahan
    Yehezkiel 2:1-5; Mazmur123; 2 Korintus 12:2-10; Markus 6:1-13
    Renungan: Kekuatan dan kelemahan, mungkinkah bersatu? Nampaknya tidak, karena mereka saling bertentangan. Ada benarnya, jika kita hanya melihat ke...
  • sudah dimulai
    Menyelesaikan Yang Sudah Dimulai
    Ratapan 3:22-33; Mazmur 30; 2 Korintus 8:7-15; Markus 5:21-43
    Ada orang yang bisa memulai dengan baik, tetapi tidak bisa menyelesaikannya dengan baik. Lalu bagaimana dengan kita? GKI PI...
  • Setelah Badai Berlalu
    Markus 4:35-41
    Kisah angin ribut diredakan dalam injil Markus, merupakan sebuah pengalaman spektakuler bagi murid-murid Yesus yang berada di dalam perahu....
  • penabur dan benih
    Hidup Sebagai Penabur dan Benih
    Markus 4 : 26-34
    Injil Markus berbicara tentang Kerajaan Allah seperti benih yang tumbuh. Konsep ini berbeda dengan paham Kerajaan Allah dalam masyarakat...
Kegiatan